Sabtu, 20 September 2014

Gunung Rante Mario

       Gunung Rante Mario 3478 mdpl adalah gunung tertinggi di pulau Sulawesi Indonesia. Ia terletak di pergunungan Lantemojong di daerah Kabupaten Enrekang di tengah Sulawesi Selatan. Saya bersama seorang teman telah mendaki gunung ini pada 2012. Kami sampai di Makasar sekitar jam 5:00 petang. Di airport kami telah dijemput oleh 2 orang teman dan membawa kami ke rumah sewa anak-anak pelajar University Makasar. Kami memulakan perbincangan mendaki gunung Rante Mario dan 4 orang dipilih di antara mereka untuk menemani kami ke puncak Rante Mario, seorang penunjuk jalan dan 3 orang lagi porter yang merangkumi peneman. Di antara mereka ada seorang pelajar yang boleh bertutur bahasa puak Duri. Dia berasal dari daerah Gurah. Boleh bertutur bahasa puak Duri adalah satu kelebihan kerana penduduk di kaki gunung Rante Mario bertutur di dalam bahasa ini. Untuk menjimatkan masa, kami bercadang pergi ke Baraka malam itu juga. Mereka mencadangkan kami menaiki bas malam, tetapi saya dan teman sepakat menyewa sebuah kenderaan. Kami berenam memulakan perjalanan sekitar jam 3:00 pagi. Perjalanan ke Baraka mengambil masa kurang lebih 7 jam. Kami sampai di pekan Baraka sekitar jam 10:00 pagi. Pagi itu hari khamis, setiap hari isnin dan khamis adalah hari pasar di pekan Baraka.

Membeli barang keperluan dan makanan di pasar Baraka
      Untuk sampai ke Karangan (kampung di kaki gunung) kita boleh menumpang lori yang ingin pulang ke Rante Lemo. Lori-lori ini akan turun ke pekan Baraka setiap hari pasar untuk menjual hasil pertanian mereka. Selesai membeli barang keperluan dan makan tengahari di pekan Baraka, kami pun menaiki lori yang ingin pulang ke kampung Rante Lemo. 

Perjalanan ke Kampung Rante Lemo
      Kampung Rante Lemo adalah kampung terakhir yang boleh dilalui kenderaan empat roda. Tambang lori tersebut sekitar 7 ribu rupiah seorang. Perjalanan dari pekan Baraka ke kampung Rante Lemo memakan masa kurang lebih 3 jam. Sangatlah dicadangkan merancang perjalanan ke gunung Rante Mario pada hari isnin dan khamis untuk menjimatkan perbelanjaan.

Kampung Rante Lemo.
        Dari kampung Rante Lemo, kami meneruskan perjalanan dengan berjalan kaki ke kampung Karangan. Sepanjang perjalanan ke kampung Karangan, iaitu kampung terakhir di kaki gunung Rante Mario, kami melalui rumah-rumah yang banyak menanam bawang, ini terbukti kerana di setiap bawah rumah mereka ada mengantung bawang yang dalam process pengeringan daun.

Bawang dalam proces pengeringan daun.
        Berjalan kaki menuju kampung Karangan mengambil masa kurang lebih 1 hingga 2 jam. Kami sampai di kampung Karangan agak lewat petang. Penunjuk arah kami iaitu Achong mencadangkan kami bermalam di rumah Pak Lurah. Alang yang fasih berbahasa Duri, bertegur sapa dengan penduduk kampung. Suhu di kampung Karangan amat sejuk kerana ia terletak di kaki gunung dan masih dikelilingi hutan. Di kampung ini terdapat sebuah air terjun yang cantik, tapi pastilah airnya amat sejuk sekali.

Berehat sambil menyaksikan permandangan.


Kampung Karangan
      Keesokan paginya,kami memulakan pendakian sekitar jam 10:00 pagi kerana keletihan dan sejuk yang amat. Di awal perjalanan, kami melalui kebun kopi. Pasti punca pendapatan penduduk kampung ini adalah kopi kerana kawasan penanaman kopi yang agak luas. Juga terdapat tanaman lain yang di selang seli seperti jagung dan bawang.

Gaya 

Benih jagong.
       Kami sampai di Pos 2 setelah mendaki kurang lebih 2 jam. Pos 2 terletak hampir dengan punca air. Perjalanan diteruskan lagi ke Pos 3, Pos 4 dan setrusnya ke Pos 5 di mana kami akan bermalam. Trek dari pos 2 ke pos 3 dan pos 4 agak pacak. Pendaki mesti membuat latihan fizikal jika bercadang ke gunung ini.

Sungai di Pos 2

Pos 2

Pos 3
       Kami sampai di pos 5 sekitar jam 5:00 petang. Tapak Pos 5 agak luas dan boleh menampung banyak khemah. Di sini juga terdapat punca air kurang lebih 30 minit perjalanan. Di waktu malam cuaca amat dingin di Pos 5. Pendaki harus membawa kelengkapan seperti khemah dan pakaian sejuk jika bermalam di sini.

Pos 5
       Keesokan paginya kami memulakan pendakian sekitar jam 9:00 pagi. Kami menuju ke Pos 6 dan Pos 7. Dari Pos 7 ke Pos 8, kami melalui hutan pokok lumut.

  
Trek pokok berlumut dari Pos 7 ke Pos 8
       Di Pos 8, kami berehat sebentar untuk membuat minuman panas kerana cuaca sejuk dan kabus tebal. Di Pos 8 juga pendaki boleh bermalam kerana ada punca air, namun punca air ini bergantung pada musim hujan kerana punca air ini berupa sebuah lopak yang besar. Setelah berehat lebih 1 jam, kami meneruskan pendakian ke puncak. 

Pos 8

Puncak Gunung Rante Mario

 
        Kami berada di puncak Rante Mario selama 1 jam. Kerana kabus tebal dan pemandangan tidak dapat dilihat, kami mengambil keputusan untuk turun.  Selepas mengambil gambar kenangan, kami terus turun ke Pos 5, mengemas barang dan terus turun ke Pos 2 untuk bermalam. 

Pos 2
       Keesokan paginya kami terus turun dari pos 2 ke kampung Karangan. Kami berehat sebentar di rumah Pak Lurah dan meninggalkan sedikit makanan yang berlebihan kerana kami menumpang di rumah itu dengan percuma.



         Kami terus berjalan kaki menuju ke kampung Rante Lemo untuk mencari kenderaan keluar. Akhirnya kami menyewa ojek untuk ke rumah Alang (salah seorang porter) yang terletak di Gurah, dan bermalam di rumahnya. Keesokan paginya kami menaiki angkutan kota ke pekan Baraka dan dari Baraka kami ke Tana Toraja untuk melihat misteri mayat yang disimpan di dalam gua. 

Pintu gerbang Tana Toraja

      Di Tana Toraja, kami melawat mayat yang disimpan di keranda dan ditempatkan di dalam gua. Penduduk di Tana Toraja percaya orang yang sudah mati cuma berpindah ke alam lain dan mereka tidak menanam mayat-mayat tersebut, kerana mereka percaya mayat akan balik melawat keluarga yang masih hidup. Mayat yang disimpan di dalam gua, menjelaskan kedudukan mendiang semasa hayat, semakin tinggi mayat disimpan semakin tinggi kedudukan pangkatnya. 

Keranda yang di simpan di luar gua.
     


       Sebelum pulang ke Makassar, kami singgah di sebuah rumah yang membina tempat menyimpan mayat untuk ahli keluarganya yang telah meninggal dunia di hadapan rumah mereka.




Nota;
1- Gunung Rante Mario merupakan gunung tertinggi di Pulau Sulawesi dan adalah salah satu G7 Indonesia. Gunung ini boleh didaki 2 hari 1 malam untuk menjimatkan masa dan trek gunung ni hampir 80 peratus pacak, dan cuma 20 peratus sahaja mendatar pada pandangan saya.
2- Sewa kijang (kenderaan pancuan empat roda) dari Makassar ke Baraka adalah setengah juta rupiah sehala.  

Tiada ulasan: