Khamis, 19 April 2018

Mount Pedro atau Gunung Piduruthalagala




Selama ini saya menyangka puncak tertinggi Negara Thailand merupakan puncak paling mudah ditawan. Doi Ithanon iaitu gunung tertinggi Negara Thailand cuma memerlukan masa trekking sekitar 20 minit dari tapak pakir untuk sampai di titik paling tinggi negara gajah putih itu. Namun Mount Pedro atau Gunung Piduruthalagala yang merupakan puncak tertinggi Negara Sri lanka ini lagi mudah untuk digapai. Saya dan 6 orang teman ke puncak gunung ini pada awal April 2018 dalam perjalanan kami di Sri Lanka. Kami tiba di Nuwara Eliya dari Kandi sekitar jam 2:00 petang dan terus menjamu selera di Indian Summer Restoran. Restoran yang terletak di hadapan Tasik Gregory ini mempunyai sijil halal.


Selesai menjamu selera, kami menaiki van menuju ke Gunung Piduruthalagala yang mengambil masa sekitar 10 minit untuk ke kaki gunung melalui jalan mini tar. Sampai di pintu masuk, kami melaporkan diri di pondok tentera yang mengawal gunung ini.

Setelah melaporkan diri, kami meneruskan perjalanan ke puncak gunung ini dengan menaiki van. Perjalanan mengambil masa sekitar 30 minit dan berjarak sekitar 7 kilometer. Sepanjang perjalanan ke puncak kami menyaksikan pemandangan hutan dan pokok bongsai. Kami melalui jalan yang berbelok-belok namun agak bagus dan selesa.






Sampai di puncak Gunung Piduruthalagala terdapat pencawang dan kem tentera. Kami turun setelah pemandu van memberitahu tentera yang bertugas tentang kehadiran kami di puncak gunung tersebut. Gunung Piduruthalagala setinggi 2524 mdpl dan orang Inggeris menukar namanya kepada Mount Pedro bagi memudahkan mereka menyebut nama gunung tersebut.




Puncak Gunung Piduruthalagala dikawal oleh Pasukan Tentera Negara Sri Lanka. Puncak gunung ini merupakan pengkalan system komunikasi pusat angkatan tentera dan peranti komunikasi penting bagi negara Sri Lanka. Jika cuaca baik, dari puncak ini kita boleh melihat Adams Peak, gunung yang lebih popular dibandingkan dengan gunung tertinggi ini. Setelah merakam gambar, saya meminta kebenaran daripada tentera bertugas yang asyik memerhatikan pergerakkan kami ketika di sana untuk merakam gambar di tempat penanda tertinggi di gunung ini. Dia agak keberatan pada awalnya kerana gunung ini merupakan kawasan kawalan. Namun akhirnya setelah berbincang dia membenarkan dan membawa kami ke arah batu penanda tersebut. Kami mengekorinya, menaiki beberapa tingkat anak tangga, menyusuri pinggir kuil dan sekitar 2 minit kami pun sampai di titik tertinggi negara Sri Lanka.





Kami merakam gambar sekadarnya kerana tidak dibenarkan berlama-lama di kawasan tersebut. Selesai merakam gambar kami pun turun dan bergerak ke pakir untuk pulang. Perjalanan pulang lebih cepat dan kami mengambil kesempatan merakam gambar ketika van menuruni gunung di jalan mini tar yang landai ini.



Selain alasan sebagai pengkalan system komunikasi pusat angkatan tentera dan system rada negara yang dikawal pasukan tentera, Gunung Piduruthalagala tidak dibenarkan didaki kerana kehadiran Leopard atau Harimau Bintang yang berkeliaran di gunung tersebut. Ketika naik dan turun dari gunung tersebut, pelancong juga tidak dibenarkan turun dari van di pertengahan jalan untuk menjaga keselamatan pengunjung. Setelah hampir 20 minit, kami sampai di perkampungan kaki gunung di bandar Nuwara Eliya. Terima kasih ALLAH.


Nota:
1- Rakyat Malaysia memerlukan visa untuk memasuki Sri Lanka (visa USD 30 dan dipohon melalui online).
2- Tiada bayaran dikenakan untuk ke Gunung Piduruthalagala.
3- Gunung ini tidak dibenarkan mendaki.



Selasa, 27 Mac 2018

Penang dan basikal



Berbagai cara pelancong mengelilingi Penang. Kebiasaannya pelancong mengelilingi pulau ini dengan motosikal dan kereta. Saya juga sering mengelilingi pulau ini dengan kenderaan berinjen. Kali ini saya ingin kongsi cerita saya mengelilingi Pulau Mutiara dengan basikal bersama seorang teman yang sering melakukan aktivity berbasikal mengelilingi pulau ini. Kami berdua memulakan perjalanan ini dari Bayan Lepas sekitar kawasan Lapangan Terbang Antarabangsa Penang memandangkan saya tinggal di kawasan ini. Kami menuju ke Teluk Kumbar dan menyusuri jalan baru menghala ke Balik Pulau.


Jalan baru yang dibina di atas "flyover" ini amat selesa dan menyajikan pemandangan indah. Dari jalan ini kita dapat menyaksikan lautan biru. Tetapi mengayuh basikal di jalan lebar ini harus berhati-hati kerana kenderaan dipandu laju di kawasan ini. Jalan sedikit mendaki memaksa kami memerah keringat sehingga sampai di Bukit Genting. Kemudian kami menuruni bukit sehingga sampai ke Balik Pulau. Kami meneruskan kayuhan ke Sungai Rusa dan kebiasaannya kami akan singgah sebentar di warung tepi jalan di kawasan ini untuk makan. Kemudian kami meneruskan kayuhan menyusuri jalan pinggir sawah padi menghala ke Sungai Pinang.


Kami singgah sebentar di Teratak Sri Pinang yang terletak hadapan Balai Polis Sungai Pinang. Teratak Sri Pinang ini menarik perhatian kami kerana terdapat banyak himpunan basikal tua yang dipamer di luar pagar rumah ini. Penjaga rumah itu berkata, asalnya rumah yang menghimpunkan banyak barang lama dan antik itu disediakan untuk lawatan, namun ia kelihatan tertangguh. Di Teratak Sri Pinang ini juga terdapat banyak mesin getah dan lesung batu kisar.





Kami kemudiannya meneruskan kayuhan menghala ke Teluk Bahang. Jalan ke Teluk Bahang sedikit mendakit bukit dan melalui jalan hutan dan bengkang bengkok. Kami memerah keringat untuk meneruskan kayuhan semasa melalui jalan ini. Dalam perjalanan ke Teluk Bahang ini kami singgah di Titi Kerawang yang menjadi antara "spot" lawatan sekiranya pelancong melawat Penang.



Kami berehat agak lama di sini. Bertegur sapa dengan beberapa orang pengayuh basikal yang juga melakukan aktivity sama kami lakukan. Terdapat deretan gerai menjual buah-buahan dan minuman di kiri jalan di sini.





Kami meneruskan kayuhan secara santai dan singgah di beberapa tempat untuk berehat dan merakam gambar. Antara tempat wajib singgah jika berkayuh menghala Teluk Bahang adalah "spot" yang dikenali sebagai Point 800 meter.



Kami teruskan kayuhan menghala ke Teluk Bahang, jalan agak menurun dan redup namun agak berbahaya kerana berbelok-belok. Terdapat banyak gerai menjual buah durian di pinggir jalan dan ramai pelancong menikmati buah durian ketika kami menyusuri jalan ini. Kami kemudian sampai ke Dam Teluk Bahang yang berpemandangan indah. Kami berehat sebentar di Kawasan Tadahan Air Pulau Pinang ini sambil merakam gambar.



Kemudian kami teruskan kayuhan menghala ke "round about" Teluk Bahang dan mengambil jalan menghala ke Batu Peringgi. Dalam perjalanan ke sana kami singgah sebentar di pintu masuk Hutan Rimba Teluk Bahang dan Butterfly Farm untuk merakam gambar.



Dari Batu Peringgi kami menuju ke Tanjung Bungah dan singgah sebentar di gerai pinggir jalan untuk berehat dan makan Laksa. Kemudian kami berkayuh ke Tanjung Tokong dan terus ke Gurney Drive ataupun dikenali juga sebagai Padang Kota Baru. Mengayuh menuju ke Gurney Drive, pengayuh harus berhati-hati kerana terdapat banyak kenderaan yang dipandu laju dan suasana di bandar agak sibuk kerana melalui kawasan popular pelancong di Penang.



Kami teruskan kayuhan menuju Padang Kota Lama menyusuri jalan tepi laut, ke Kota Cornwallis dan terus menghala ke Jetty Terminal. Dari sana kami mengayuh menuju Jelutong melalui lebuhraya pinggir laut dan mulai Stesen Minyak Shell di lebuhraya tepi laiut Jelutong, kami menyusuri jalan trek basikal yang disediakan.



Mengayuh di trek basikal yang disediakan pinggir laut dan di sisi jalan raya yang sibuk amat menyelesakan bagi saya. Rasa amat selamat dari deruan injen kenderaan yang dipandu laju. Kami mengayuh di trek ini dan memintas di bawah jambatan pertama. Terdapat ramai pemancing dan pengunjung beribadah di bawah Jambatan Pertama Pulau Pinang ini.


Jambatan pertama Penang


Menyusuri trek berbasikal ini kami menuju ke Queenbay Mall yang merupakan salah satu pusat beli belah terkenal di Penang. Kami terus menyusuri trek berbasikal ini sehingga binaan trek berakhir iaitu di susur masuk jambatan ke 2 Penang. Setelah laluan berbasikal berakhir di susur jambatan ke 2, saya meneruskan kayuhan melalui jalan besar menuju ke Batu Maung dan tamat di Bayan Lepas.

Jambatan ke 2 Pulau Pinang



Jika anda berkayuh di Penang dan mempunyai masalah dengan basikal boleh hubungi atau cari  kedai basikal di bawah ini. Pekerja di kedai ini ramah dan pakar dalam urusan basikal.


Tidak sabar menunggu litar berbasikal keliling Penang siap dibina untuk keselamatan pengayuh yang suka aktivity berbasikal dan saya berharap litar berbasikal itu tidak mengambil masa yang lama untuk disiapkan. Terima kasih Allah kerana rezeki kesihatan yang baik untuk melakukan aktivity ini.


Ahad, 18 Mac 2018

Piha Beach dan Air Terjun Kitekite Auckland

Berkenalan dengan dua pemuda semasa makan di Restaurant Uncle Man di Auckland telah membawa saya dan lima teman yang dalam perjalanan menerokai Pulau Utara New Zealand ke Pantai Piha yang terkenal ini. Pelawaan ikhlas mereka membawa kami ke pantai yang terletak 40 kilometer di barat bandaraya Auckland. Perjalanan ke sana menaiki kereta mengambil masa hampir sejam.


Jalan ke Piha Beach atau Pantai Piha seperti jalan ke Batu Peringgi di Penang yang berbelok-belok menyusuri tepi laut. Di beberapa bahagian, bahu jalan dilebarkan supaya pengunjung boleh memakir kenderaan untuk melihat panorama indah dalam perjalanan ke pantai ini. Kami juga tidak melepaskan peluang berhenti di salah satu perhentian untuk menyaksikan pemandangan indah Pantai Piha dari jauh. Selepas melalui jalan yang bengkang bengkok, akhirnya kami sampai di perkampungan Pantai Piha. Berderet kereta dipakir kiri dan kanan jalan menunjukkan pantai ini popular di kalangan penduduk tempatan dan orang luar. Kami juga memakir kereta di celah-cerah kenderaan yang terdapat di deretan tepi jalan itu. Memandangkan tapak pakir yang disediakan agak jauh dari pantai, kami memilih untuk pakir di tepi jalan seperti kebanyakan pengunjung lain.



Terdapat tandas awam di kawasan pakir tepi jalan sebelum kami memasuki kawasan Pantai Piha. Kami berjalan ke arah Pantai Piha yang berpasir halus berwarna hitam. Pasirnya panas dan terdapat sebongkah batu besar yang dinamakan Lion Rock di Pantai Piha ini. Ia digelar Lion Rock kerana bentuknya yang menyerupai kepala singa. Ketinggian Lion Rock adalah 101 meter dan pengunjung boleh mendakinya untuk melihat keindahan Pantai Piha dari aras yang tinggi.


Kami mengambil kesempatan mendaki Lion Rock tersebut untuk menyaksikan keindahan Piha Beach yang terkenal di Auckland ini. Walaupun ketinggiannya cuma 101 meter, pengunjung tidak dibenarkan mendaki hingga ke puncak Lion Rock ini. Ada sempadan yang dipangar dan ditanda agar pengunjung cuma berada di had yang dibenarkan sahaja namun dari paras tersebut, pengunjung berpeluang melihat keseluruhan pantai piha.





Mendaki ke had yang dibenarkan di Lion Rock ini mengambil masa sekitar 10  hingga 15 minit sahaja. Kami berehat di sana sekitar 30 minit dan selepas turun kami dibawa ke Air Terjun Kitekite yang berjarak sekitar 15 minit memandu dari Piha Beach.



Setelah sampai di tapak pakir di Air Terjun Kitekita, kami perlu trekking sekitar 30 minit untuk ke air terjun tersebut. Jalur trekking ke air terjun tersebut landai dan hampir 20 minit trekking, kami nampak Air Terjun Kitekite yang kelihatan bertingkat tiga. Kami juga nampak beberapa orang sedang gembira mandi manda di puncak air terjun yang cantik itu.




Kami berehat di air terjun ini sekitar 30 minit. Merakam gambar kenangan dan bermain dengan air terjun yang dingin ini seketika. Kemudian kami meninggalkan air terjun dengan peminatnya yang sedang mandi manda untuk pulang ke Bandaraya Auckland. Sampai di tapak pakir kami berehat sebentar menghilang penat dan mengeringkan peluh setelah trekking 30 minit lagi. Terdapat tandas di tapak pakir ini.




Tiada pengangkutan awam untuk ke Piha Beach ini. Pengunjung boleh ke sini dengan menyewa kenderaan atau mengambil pakage dari tour agency jika mahu ke sini atau pilihan lain seperti berbasikal. Terima kasih kepada Tivan dan Rosli yang ikhlas membawa kami ke sini, semoga kalian berjaya mencatur hidup di bumi indah di sana. Selesa menerokai Pulau Utara New Zealand ini. Pakir kereta dan tandas awamnya percuma dan bersih. Terima kasih Allah.