Jumaat, 12 Mei 2017

Puncak Da Feng Gunung Siguniang

       "Jangan kata anda telah mendaki Gunung Siguniang sekiranya anda masih belum menjejakkan kaki di keempat-empat puncak Gunung Siguniang", begitulah antara kata-kata penduduk tempatan mengenai Gunung Siguniang. Four Sister mountain atau gunung Siguniang ini berada 220 kilometer di barat Chengdu. Bersempadan Tibet dan terletak di antara daerah Rilong, Xiajin County dan Wenchuan County. Keistimewaan gunung yang menjadi antara gunung "feveret" pendaki serata dunia ini adalah kerana gunung ini dikelilingi pemandangan indah di empat musim yang mewarnai jalurnya.


         Saya bersama empat teman yang diketuai oleh Shaheir ke puncak paling rendah di gunung ini pada akhir April 2017. Kami sampai di Chengdu lewat malam dan bermalan di Hello Chengdu Guest Hostel di bandar Chengdu. Keesokan paginya kami ke Rilong iaitu bandar kecil di pintu masuk Taman Negara Siguniang. Dalam perjalanan ke sana kami singgah di Masjid Besar Chengdu atau Masjid Huangcheng untuk membeli sedikit makanan tambahan. Setelah melalui perjalanan sekitar 4 jam, kami sampai di Rilong pada pukul 4:00 petang. Di Relong kami menginap di Riyue Hostel atau Sun and Moon Guest House.


        Rilong bandar kecil dengan ketinggian 3200 mdpl menyebabkan saya sedikit pening setibanya di sana. Berbeza dengan Chengdu yang berketinggian 500 mdpl, ketinggian secara mendadak setelah menaiki kenderaan selama 4 jam sedikit sebanyak mengundang AMS pada saya. Petang itu setelah "check in" bilik, kami bersiar-siar di pekan Rilong untuk menserasikan diri dan Shaheir membawa kami trekking sekitar 1 jam mendaki bukit di hadapan guest house kami sebagai acclamatize.


        Keesokan paginya kami ke Changping Valley untuk acclamatize. Di sini kami trekking sekitar 15 kilometer pergi dan pulang dengan ketinggian 3500 mdpl. Setelah pulang kami cuma berehat dan membuat persediaan mendaki keesokan pagi.


       Menurut guide, memandangkan esok adalah cuti panjang di China kerana cuti hari buruh dan hujung minggu, Base Camp Dafeng telah penuh dan kami dicadangkan menginap di khemah. Kami yang keberatan bermalam di khemah kerana cuaca yang sejuk dicadangkan bermalam Tea House yang terletak di pertengahan trek ke Base Camp Dafeng. Kebiasaanya pendaki gunung akan mendaki dari Rilong terus ke base camp untuk bermalam dan di hari kedua mereka akan "summit attact" awal pagi dan terus turun dan pulang. Shaheir selaku ketua kumpulan menyusun semula jadual perjalanan, bersetuju bermalam di Tea House dan meneruskan ke base camp di hari berikutnya.


     Kami memulakan trekking setelah mengambil permit mendaki di pejabat informasi Gunung Siguniang. Kami mula trekking pada jam 9:50 pagi, menyeberangi jambatan kayu di hadapan guest house tempat kami menginap di temani seorang guide dan 2 ekor kuda sebagai porter. Dipermulaan trek agak menegak sekitar 45 darjah. Cuaca yang baik dan cerah memberi  kelebihan kepada kami di hari pertama mendaki ini. Trek terus menegak sehingga kami sampai di satu kawasan lapang dan rata di mana terdapat sebuah kuil.






         Kami berehat seketika di sini. Terdapat ramai pelancong di atas bukit ini bersiar-siar dengan menunggang kuda. Pendaki juga boleh ke Base Camp Dafeng menunggang kuda dengan bayaran 300 yuan sehala. Perkhimatan kuda mudah dan banyak di pergunungan ini dan ia merupakan sumber pendapatan bagi setengah penduduk tempatan. Trekking dari Rilong ke base camp mengambil masa sekitar 8 hingga 9 jam secara normal dan mungkin juga lebih bergantung kepada tahap keupayaan seseorang pendaki. Pada saya, bermalam di Tea House adalah keputusan yang baik untuk acclamatizekan diri tambahan pula ketinggian Base Camp Dafeng 4300 mdpl yang agak tinggi akan mengundang AMS pada saya. Kami meneruskan trekking secara santai ke Tea House setelah berehat sekitar 30 minit dan trek seterusnya agak mendatar tetapi jauh.





        Kami sampai di Tea House yang berketinggian 3600 mdpl sekitar jam 2:50 petang setelah 5 jam trekking. Kerana kepenatan mendaki di tempat yang tinggi, kami meminta Shaheir menambah seorang lagi porter yang boleh membawa beg galas kecil kami. Setelah berbincang, Shaheir mengatakan seorang lagi porter akan sampai esok pagi di Tea House dan akan menyertai kami hingga ke puncak dan sepanjang hari berikutnya sehingga kembali pulang ke Rilong. Setelah "check in" bilik, makan dan berehat, petang itu kami sekali lagi membuat sedikit latihan mendaki bukit di belakang Tea House tempat kami menginap. Setelah mendaki sekitar 20 minit, salji turun agak lebat dan  kami berpatah balik ke Tea House.



       Keesokan paginya setelah sarapan kami meneruskan trekking ke Base Camp Dafeng pada jam 9:00 pagi. Trekking hari ini juga agak mudah kerana cuaca baik dan cerah. Kami berkongsi trek bersama kuda-kuda tunggangan yang disewa untuk membawa pendaki turun ke Rilong.





      Treeking menuju ke Base Camp Dafeng sememangnya mengujakan. Pemandangan indah sepanjang trek amat memukau mata. Ramai pendaki bergerak naik dan turun secara santai. Ramai yang duduk menyaksikan panorama indah ini biar pun bersendirian mahu pun berteman atau pun berkumpulan. Kami juga melakukan perkara yang sama sambil merakam gambar dan bertegur sapa dengan pendaki yang berselisih turun seperti adat orang mendaki.





       Saya sampai di Base Camp Dafeng sekitar jam 2:00 petang. Kebanyakan pendaki telah turun dan bilik cabin banyak yang kosong. Hanya beberapa buah cabin sahaja yang disewa pendaki tempatan. Terdapat kawasan khemah di luar pagar kawasan cabin dan beberapa khemah pendaki didirikan di sana. Sebuah bilik cabin boleh memuatkan 6 hingga 8 orang. Terdapat tempat memasak dan tandas kongsi terletak tidak berapa jauh dari kawasan cabin. Petang itu kami sekali lagi membuat latihan dengan mendaki ke tempat yang tinggi di belakang cabin selama 1 jam. Turun dari membuat latihan ringkas, kami berehat dan ramai pendaki menunggu matahari terbenam dari kawasan setinggi 4300 mdpl ini.






     Keesokan paginya kami memulakan "summit attact" pada jam 4:15 pagi. Kedinginan subuh mencengkam hingga ke tulang hitam dan setelah semua bersedia, kami melangkah membelah kegelapan pagi menggunakan "head lamp" dan ditemani 2 orang guide. Ramai pendaki memulakan "summit attact" pada masa ini.






       Menurut cerita orang tempatan, Gunung Siguniang berasal dari kisah tentang 4 orang saudara perempuan anak Dewa Gunung bernama Sigela. Dewa Sigela mempunyai jiran bernama Dewa Heimo yang berniat memperisterikan keempat-empat puteri Dewa Sigela namun beliau menolak dan Dewa Heimo telah membunuh Dewa Sigela. Setelah bapa mereka dibunuh, keempat-empat puteri ini telah melarikan diri di waktu malam ketika salji turun dengan lebatnya. Mereka telah melarikan diri sehingga sampai ke kawasan Rilongguan di Wilayah Xiaojin dan dibantu oleh penduduk tempatan. Sebagai membalas budi penduduk tempatan, empat gadis ini telah membantu penduduk tempatan bercucuk tanam dan menternak lembu dan kambing sehingga penduduk tempatan mampu hidup selesa hasil pertolongan adik beradik ini. Disebabkan bekerja terlalu kuat keempat gadis ini sakit dan meninggal dunia. Penduduk tempatan mengkebumikan mereka di dalam timbunan salji dan makam mereka semakin hari semakin meninggi diselaputi salji sehingga membentuk sebuah gunung yang mempunyai empat puncak.




       Saya sampai di Puncak Da Feng Gunung Siguniang pada pukul 9:00 pagi. Dari tempat setinggi 5025 mdpl ini saya melihat puncak-puncak putih diselaputi salji. Berada di sini saya seolah-olah berada di dunia khayalan. Pemandangan hanya boleh diceritakan di dalam gambar. Panorama ini sungguh mempesonakan dan memukau pancaindera kami. Kami juga melihat puncak Er Feng berdiri kukuh di hadapan kami dengan jelas.




      Setelah berehat dan merakam gambar kenangan, kami mula turun pada jam 9:30 pagi. Perjalanan turun lebih mencabar daripada mendaki kerana jalur agak licin dan curam. Pendaki perlu memakai "crampon" jika mendaki gunung ini pada musim salji. Sekali sekala kami turun secara meluncur di tempat yang selamat atas jagaan guide.



       Gunung Siguniang mempunyai empat puncak iaitu Puncak Da Feng 5025 mdpl, Puncak Er Feng 5276 mdpl, Puncak San Feng 5355 mdpl dan puncak tertinggi iaitu Puncak Yaomei Feng 6250 mdpl. Puncak Yaomei Feng juga dikenali sebagai "Queen of Sichuan Peaks". Kami sampai semula di Base Camp Dafeng sekitar jam 1:00 tengahari.



      Setelah sampai di cabin, kami berehat dan bercerita mengenai kepuasan kami sampai ke puncak sehingga akhirnya merancang pulang dari base camp ke Rilong dengan menunggang kuda. Shaheir selaku ketua kumpulan bersetuju dan meminta guide mencari kuda untuk disewa. Menurut guide kuda akan sampai sekitar 2 jam lagi dan masa ini cukup untuk kami memasak maggi dan mengemas barang. Pada pukul 3:15 petang kami kembali ke Rilong dengan menunggang kuda dan bayaran seekor kuda tunggangan adalah 300 yuan seorang. Pada pukul 4:05 petang kami sampai di Tea House tempat kami menginap semalam. Kami berehat di sini sebentar dan meneruskan menunggang kuda turun ke bawah pada pukul 4:30 petang.




        Setelah menunggang sekitar sejam kami sekali lagi berhenti rehat di atas tebing tinggi yang lapang. Cuaca petang itu amat baik, cerah dan berudara nyaman. Kami berbual-bual dengan pemilik kuda dan Shaheir sebagai ketua kumpulan membayar harga menunggang kuda setiap orang setelah tawar menawar sedikit namun tidak berjaya. Setelah membayar harga kuda tunggangan, pemilik kuda terus membawa pulang kuda dan kami mengikut guide turun mengikut jalan pintas ke bawah menuju Riyue Hostel. Pada awalnya kami menyangka akan turun di hadapan hostel dengan menunggang kuda tetapi menurut guide kuda hanya menghantar sehingga di kawasan atas tebing sahaja. Saya dan teman-teman meneruskan berjalan kaki menuruni tebing dengan di temani guide sambil bercerita dan ketawa-ketawa sahaja. Setelah menuruni tebing sekitar 30 minit secara santai kami sampai di seberang sungai hadapan hostel tempat kami menginap.


      Saya amat bersyukur sampai ke Puncak Da Feng yang saya anggap agak sukar kerana masalah AMS dan kesejukkan. Perjalanan ke puncak ini mewarnai carta pergunungan saya dan saya berharap akan ke puncak lain lagi jika ada rezeki. Terima kasih ALLAH.

Itinerary:
Day 1
22:30 - Sampai Chengdu 500 mdpl.
00:30 - "Check in" di Hello Chengdu Hostel.
Day 2
08:00 - Sarapan.
09:30 - Berangkat ke Rilong.
10:00 - Singgah di Masjid Huangcheng, makan dan beli barang.
11:30 - Meneruskan perjalanan ke Rilong
16:00 - Sampai Rilong 3200 mdpl. "Check in" Riyue Hostel.
17:30 - Acclamatize.
18:30 - Aktivity bebas.
Day 3
08:00 - Sarapan
09:00 - Menaiki bas ke Changping Valley 3500 mdpl untuk bersiar sambil acclamatize.
16:00 - Kembali ke Riyue Hostel.
17:00 - Aktivity bebas.
Day 4
08:00 - Sarapan
09:50 - Mula trekking ke Tea Guest House.
14:50 - Sampai Tea Guest House 3600 mdpl
17:30 - Latihan acclamatize.
17:50 - Patah pulang kerana salji lebat.
18:00 - Aktivity bebas.
Day 5
08:00 - Sarapan.
09:00 - Mula trekking ke Base Camp Dafeng.
14:00 - Sampai Base Camp Dafeng 4300 mdpl.
17:30 - Latihan acclamatize
18:30 - Aktivity bebas
Day 6
04:15 - Mula "summit attact".
09:00 - Sampai puncak Da Feng 5025 mdpl.
09:30 - Mula turun ke Base Camp Dafeng.
13:00 - Sampai Base Camp Dafeng.
15:15 - Mula turun ke Rilong dengan menunggang kuda.
17:30 - Sampai tempat terakhir  menunggang kuda, berehat sebentar.
18:00 - Meneruskan perjalanan turun menuruni tebing menuju Riyue Hostel.
18:30 - Sampai Riyue Hostel.
Day 7
09:00 - Berangkat pulang ke Chengdu dan singgah di Wolong Panda.
21:00 - Sampai di Hello Chengdu Hostel.
Day 8
Bersiar di Chengdu.
Day 9
Berangkat pulang ke Kuala Lumpur.

Nota:
1 - Rakyat Malaysia memerlukan visa untuk ke China.
2 - Permit mendaki 150 yuan seorang.
3 - Porter merangkumi guide 200 yuan sehari.
4 - Bawa peralatan yang cukup dan lengkap terutama jika mendaki di musim salji.
5 - Ubat-ubatan, makanan tambahan tenaga. coklat dan minum air dengan kuantity yang banyak.
6 - Alat-alat mendaki seperti crampon, stick, gaiters dan sebagainya.
7 - Tambang bas ke Changping Valley 90 yuan seorang pergi pulang.
8 - Ticket melawat panda di Wolong 90 yuan seorang.
9 - Contact:
a) Deeno- +6 0126294083
b) Muhammad Ilham +6 0193149766
c) Shaheir +6 0123788815


Sabtu, 1 April 2017

Chiang Mai dan Chiang Rai yang unik dan menarik




        Bercuti ke Chiang Mai memang telah lama saya rancang namun tidak pernah kesampaian kerana kesibukan saya mengatur trip mendaki sehinggalah saya ke sana secara kebetulan. Rancangan awal saya ke sempadan Cambodia melalui Buriram diubah saat akhir kerana beberapa sebab. Saya ke Chiang Mai melalui Bangkok dengan menaiki keretapi berjarak 700 kilometer di utara Thailand dan mengambil masa 12 jam. Trip kali ini saya berdua bersama teman yang telah berhenti mendaki gunung kerana masalah lutut. Kami sampai di Chiang Mai awal, sekitar 5:30 pagi. Setibanya di stesen keretapi, kami terus ke guest house yang terletak di Loy Kroh Road berhampiran Night Bazzar. Setelah berehat dan membersihkan diri, kami menyewa sebuah motosikal dan tujuan pertama kami adalah melawat Pha Chor Canyon.




      Pha Chor Canyon terletak di Taman Negara Mae Wang. Dengan mengunakan "waze", kami menuju ke taman negara ini yang mengambil masa sekitar sejam lebih dari bandar Chiang Mai. Ticket masuk ke sini adalah THB 100 seorang dan sebuah motosikal pula THB 20. Untuk sampai ke Pha Chor Canyon ini kami perlu trekking sejauh 400 meter dari tapak parkir. Setelah melawat Pha Chor Canyon, kami pulang ke bandar Chiang Mai dan malamnya kami penuhi dengan menjamu mata di Night Bazzar dan memanjakan badan dengan Thai massage.


      Chiang bermaksud Bandar dan Mai bermaksud Baru. Jadi, Chiang Mai membawa maksud Bandar Baru dan ia merupakan bandar terbesar di utara negara Thailand. Berbagai-bagai activity  boleh dilakukan di sini. Keesokkan paginya kami merancang ke Doi Ithanon. Saya mengambil "open trip pakage" dan hari kedua ini saya pergi tanpa teman kerana dia kurang sehat dan memerlukan rehat. Saya menaiki van bersama pelancong asing dan kami bertolak seawal 7:00 pagi menuju ke Taman Negara Doi Inthanon yang mengambil masa sekitar sejam lebih. Tempat pertama kami pergi setelah sampai di taman negara ini adalah di 2 Wat berkembar. Wat raja dan permaisuri ini dihiasi taman bunga berwarna warni dan dijaga rapi di hadapannya.



        Kemudian kami dibawa trekking sekitar 20 minit menyusuri pelantar kayu menuju ke point paling tinggi di Doi Inthanon ini. Gunung (Doi) Inthanon ini merupakan gunung tertinggi di Thailand dengan ketinggian 2565 mdpl. Taman Negara Doi Inthanon pula diambil sempena nama raja terakhir yang memerintah Chiang Mai iaitu Raja Inthawichayanon.



        Kemudian kami trekking di Kew Mae Pan Trail. Trail di Doi Inthanon ini sepanjang sekitar 2.5 kilometer dan masa yang diperlukan untuk menghabiskannya antara 2 hingga 4 jam. Dipermulaan trek kami menyusuri hutan dan agak redup, melalui 2 buah air terjun dan dan melalui kawasan terbuka di mana kita dapat menyaksikan pemandangan indah bumi Chiang Mai. Kami sudahi trekking di sini sekitar 1 jam 50 minit sahaja.





       Selesai trekking kami menjamu selera di sebuah restoran dan kemudiannya kami dibawa ke Local Market yang menjual buah-buahan, makanan ringan dan cenderamata. Dalam perjalanan pulang, kami singgah sebentar di Air Terjun Sirithan. Dari tempat parkir, kami perlu trekking turun sekitar 100 meter untuk melihat Air Terjun Sirithan ini.



       Akhir sekali kami singgah di Air Terjun Wachirathan yang popular di Doi Inthanon. Setelah rehat di air terjun ini kurang lebih 30 minit, kami kemudian terus berangkat pulang ke bandar Chiang Mai dan sampai di sana pada pukul 5:00 petang.


        Malam itu kami ke Night Bazzar lagi. Hari ini hari jumaat dan ada pasar malam yang menjual makanan halal tempatan di hadapan Masjid Hidayatul Islam di Halal Street Hilal Town berhampian Night Bazzar. Sememangnya terdapat banyak kedai makanan halal di kawasan Halal Street Hilal Town, Kalare Night Bazzar dan Anusarn Night Bazzzar. Hari ketiga di Chiang Mai, saya dan teman mengambil "open pakage" ke Chiang Rai. Jadual perjalanan bermula pada pukul 7:00 pagi. Kami menaiki van bersama pelancong asing menuju Chiang Rai yang mengambil masa sekitar 3 jam lebih. Setelah sejam berangkat, kami singgah sebentar di Hot Spring Maekajan.



    Di perhentian pertama ini terdapat tandas, kedai cenderamata dan kedai makan. Terdapat juga peniaga yang menjual telur ayam dan telur burung puyuh yang boleh direndam dan masak di air panas ini. Kemudian kami meneruskan perjalanan ke Chiang Rai dan singgah di White Temple.



      White Temple ini dibina oleh seorang jurutera terkenal Thailand dengan modal sendiri tanpa dibiayai oleh kerajaan. Reka bentuknya yang berseni dan dihiasi kaca dan cat berwarna putih agak istimewa kerana kebanyakan wat di Thailand berwarna kuning keemasan. Ticket masuk ke temple ini dikenakan sebanyak THB 50 seorang dan hasil ticket itu digunakan untuk membayar gaji sekitar 100 orang pekerja yang menjaga temple tersebut. Kemudian kami ke Golden Triangle.



       Golden Triangle adalah sempadan 3 buah negara iaitu Thailand, Laos dan Burma. Pada masa dahulu kawasan Golden Triangle ini merupakan kawasan penanaman candu dan dadah. Mereka yang terlibat dalam sektor jual beli candu dan dadah ini  menggunakan emas sebagai pertukaran dan akhirnya kawasan ini digelar Golden Triangle walaupun activity ini telah diharamkan dan dihentikan. Kami menaiki bot menyusuri Sungai Mea Khong. Ticket menyeberangi border ke Laos adalah THB 30 seorang (tidak perlu guna passport).




     Sampai di daratan Laos, pelawat dijamu untuk mencuba "animal liquor" atau arak binatang secara percuma. Di daratan Laos ini terdapat deretan kedai yang menjual beg kulit, pakaian, perhiasan, cenderamata dan berbagai lagi. Harganya pula lebih murah dari di Thailand dan yang istimewanya tiada cukai dikenakan ketika barangan yang dibeli dibawa masuk ke Thailand. Kemudian kami meneruskan perjalanan menaiki bot untuk melihat negara Burma tetapi kami tidak singgah di daratan Burma. Setelah pulang ke daratan Thailand kami dibawa menjamu selera di sebuah restoran yang menyediakan hidangan tempatan dan "hidangan vegi" bagi pelancong beragama islam. Selesai makan kami meneruskan perjalanan ke bandar Mae Sai. Mae Sai adalah point paling utara di negara Thailand dan bersempadan dengan negara Burma.


       Di bandar Mae Sai terdapat banyak kedai-kedai yang menjual batu-batu perhiasan diri. Bandar Mae Sai dan Burma dipisahkan oleh sebatang sungai di hadapan pintu gerbang ini. Kami kemudian ke destinasi terakhir iaitu melawat Karen Long Neck Village. Ticket masuk ke Karen Long Neck Village ini adalah THB 300 seorang dan wang ticket tersebut dipulangkan kepada penduduk kampung ini. Jadi semasa kita melawat kampung ini mereka akan melayan ramah dan mesra. Pelancong bebas merakam gambar bersama penduduk kampung. Terdapat banyak deretan gerai menjual pakaian, hiasan dan cenderamata di kampung ini.



       Keistimewaan kampung Karen Long Neck ini adalah kerana wanita-wanitanya dipakaikan dengan perhiasan gelang leher yang agak  tinggi. Mereka dipakaikan gelang ini seawal usia 5 tahun. Setiap tahun gelang di leher ini akan ditambah sehingga usia mereka mencecah 25 tahun jika tidak berkahwin. Sekiranya gadis-gadis di kampung ini berkahwin sebelum usia mencecah 25 tahun, gelang itu tidak akan ditambah. Tujuan hiasan gelang itu dipakai adalah untuk kelihatan cantik bila berleher jinjang. Menurut pemandu pelancong kami, sebenarnya leher mereka tidak jinjang tetapi bahu mereka jatuh kerana menahan beban yang berat dari gelang-gelang tersebut. Alasan lain mereka dipakaian gelang di leher ini adalah untuk mengelak dari dibaham harimau pada masa dahulu. Namun sekarang setelah arus kemodenan menular ke kampung, tradisi memakai gelang di leher ini bukan lagi merupakan satu kemestian tetapi terpulang kepada hak individu dan keluarga masing-masing.



       Bandar Chiang Rai tercipta dari perkataan Chiang bermaksud bandar dan Rai mengambil nama salah seorang raja yang memerintah Chiang Rai satu masa dahulu. Bandar Chiang Rai terletak 860 kilometer di utara Bangkok. Selesai lawatan ke Kampung Karen Long Neck, kami kembali ke Chiang Mai dan sampai di sana sekitar jam 9:00 malam. Saya dan teman terus singgah di Saturday Night Market yang diadakan setiap malam sabtu di pintu gerbang Chiang Mai. Di pasar malam ini terdapat beratus-ratus peniaga yang menjual barangan hiasan, pakaian, makan, dan berbagai lagi. Setiap malam sabtu dan ahad ada Night Market di pintu gerbang Chiang Mai bermula 4:00 petang hingga tengah malam.



     Hari keempat di Chiang Mai, saya dan teman mengujungi Wat Phra That di Doi Suthep yang popular di Chiang Mai. Wat ini terletak di atas Gunung Suthep yang berjarak sekitar 40 minit perjalanan menaiki kereta dari bandar Chiang Mai. Ticket ke wat ini adalah THB 30 seorang dan jika pelancong menggunakan khidmat lif, tambahan THB 20 dikenakan seorang. Dalam perjalanan pulang dari Wat Phra That kami singgah sebentar di air terjun Huay Kaew.




       Petang itu sebelum pulang ke Bangkok dengan keretapi malam kami singgah di shopping kompleks di bandar Chiang Mai. Central Fastival merupakan antara mall terbesar di Chiang Mai dan terdapat sebuah stall makanan halal di Food Court Mall ini.



       Saya berharap akan ke sini lagi bersama teman-teman untuk melihat keunikan budaya dan keindahan Chiang Mai dan Chiang Rai di masa akan datang. Terima kasih Allah.

Nota:
1- Ticket masuk ke Doi Inthanon National Park adalah THB 300 untuk seorang  pelancong asing.
2- Trekking di Kew Mae Pan Trail memerlukan khimat guide tempatan (THB 200 - max 10 pendaki)
3- Ticket masuk ke White Temple adalah THB 50 seorang.
4- Ticker menyeberangi border ke Laos adalah THB 30 seorang.
5- Ticket melawat Karen Long Neck Village adalah THB 300 seorang.
6- Ticket ke Wat Phra That di Doi Suthep adalah THB 30 seorang.
7- Jika suka bershopping dan membeli barang perhiasan diri dari batu permata, barangan unik, pelik dan menarik, pelancong harus membawa banyak duit jika ke sini.