Jumaat, 29 Jun 2018

Gunung Welirang via Desa Sumber Brantas Batu



Saya, seorang teman dan seorang porter (Joko) mendaki Gunung Welirang ini setelah turun dari mendaki Gunung Arjuno dari Kem Lembah Kembar. Kami mendaki Gunung Arjuno dari jalur Cangar. Hari pertama, kami sampai di Kota Batu dan terus ke Desa Sumber Brantas untuk berjumpa porter yang menemani kami mendaki Gunung Arjuno dan Gunung Welirang. Kami mendaki dari jalur Cangar dan bermalam di Kem Lembah Kembar. Hari kedua, seawal pagi jam 4:15 kami memulakan pendakian ke Puncak Ogal-Agil Gunung Arjuno dan sampai semula ke tapak khemah Kem Lembah Kembar pada jam 13:30 tengahari. Setelah berehat dan makan tengahari kami memulakan pendakian ke puncak Gunung Welirang pada jam 15:35 petang. Dari Kem Lembah Kembar kami mendaki ke puncak Gunung Kembar 1 dahulu untuk ke Gunung Welirang.







Dari tapak khemah kami mendaki sekitar 35 minit untuk ke puncak Gunung Kembar 1 yang berdiri di tengah Gunung Arjuno dan Gunung Welirang. Di puncak Gunung Kembar 1 kami melihat pasangannya puncak Gunung Kembar 2 dan di belakangnya pula puncak Gunung Arjuno. Puncak Gunung Welirang yang sentiasa berasap pula terletak arah bertentangan puncak Gunung Kembar 1 ini. Cuaca cerah petang itu memberi peluang kami merakam gambar di puncak Kembar 1 dengan pemandangan yang indah. Kemudian kami menuruni Gunung Kembar 1 mengikut trek bertentangan kami mendaki tadi untuk ke jalur Gunung Welirang.






Trek ke Gunung Welirang dari kaki Gunung Kembar 1 agak landai, selesa dan baik kerana ia merupakan jalur para pelombong belerang mengangkut hasil belerang ke tapak pengumpulan belerang. Kami menyusuri trek yang dibina para pelombong ini sehingga sampai di dua persimpangan iaitu simpang ke puncak dan simpang ke kawah belerang.





Kami trekking secara santai kerana petang itu cuaca cerah dan kami puas menyaksikan pemandangan indah di gunung ini. Sampai di dua persimpangan ini, kami meneruskan pendakian ke puncak. Dari persimpangan ini kami mula mendaki di trek yang agak menegak namun tidak begitu sukar. Asap dari kawah belerang di Gunung Welirang pula semakin jelas dan kami terus mendaki sehingga puncak kerana hari semakin lewat. Dari jalur terakhir ke puncak saya melihat beberapa orang pendaki yang telah berada di puncak sedang merakam gambar ketika matahari sedang terbenam.







Kami sampai di puncak Gunung Welirang 3156 mdpl sekitar jam 17:45 petang. Matahari semakin tenggelam semasa kami di puncak dan setelah merakam beberapa keping photo kenangan, kami bergerak turun pada jam 18:00 petang bertemankan cahaya lampu suluh. Kami sampai kembali di tapak khemah Lembah Kembar pada jam 19:30 malam. Kami berehat dan bermalam di sini. Hari ke tiga kami mulai turun ke Desa Sumber Brantas pada jam 07:20 pagi.



Kami sampai di Desa Sumber Brantas sekitar jam 11 :00 pagi. Kami makan di gerai makan di desa dan kemudian ke rumah Joko sebelum meminjam motosikal Joko untuk ke Wisata Air Panas Cangar. Wisata Air Panas Cangar dikatakan mengalir dari Gunung Welirang dan mandi di sini sungguh berbaloi setelah badan penat mendaki. Welirang bermaksud belerang dalam bahasa Jawa.



Dalam perjalanan pulang ke bandar Malang, kami singgah sebentar di ladang epal. Kota Batu terkenal sebagai "kota epal" kerana terdapat kebun epal yang luas di kota tersebut. Sepanjang jalan pulang ke Kota Malang terdapat banyak gerai tepi jalan yang menjual epal.






Itenerary:
Day1-
Dari Malang ke Kota Batu, mula mendaki dari jalur Cangar ke Kem Lembah Kembar, bermalam.
Day 2
04:14- Mendaki Gunung Arjuno.
13:30- Sampai semula ke kem Lembah Kembar.
15:45- Start mendaki ke Gunung Welirang melalui puncak Gunung Kembar 1.
16:20- Sampai puncak Kembar 1.
17:45- Sampai puncak Gunung Welirang.
18:00- Bergerak turun ke Kem Lembah Kembar.
19:30- Sampai Kem Lembah Kembar, bermalam.
Day 3
07:20- Bergerak turun ke Desa Sumbar Brantas.
11:00- Sampai Desa Sumber Brantas.
12:00- Mandi di Wisata Air Panas Cangar.
14:30- Berangkat pulang ke Kota Malang.
15:30- Melawat kebun epal.
17:00- Meneruskan perjalanan ke Kota Malang.

Nota:
1- Permit mendaki di Gunung Welirang dan Gunung Arjuno adalah 25 ribu Rupiah sehari bagi warga asing manakala warga Indonesia pula 10 ribu Rupiah sehari. (Taman Hutan Raya Raden Soerjo).
2- Contact Porter Joko +62 823-3288-3733.
3- Bayaran masuk ke Wisata Air Panas Cangar 10 ribu Rupiah seorang.


Isnin, 25 Jun 2018

Gunung Arjuno via Cangar, Batu



Rancangan awal saya mendaki 4 puncak gunung di Surabaya pada pendakian kali ini tidak terlaksana kerana jadual perjalanan terpaksa disingkatkan sebab tarikh pengundian pilihanraya di Malaysia jatuh pada tarikh trip saya pada kali ini. Akhirnya saya mengambil keputusan mendaki ke puncak Gunung Arjuno dan Gunung Walirang. Saya sampai di International Airport Surabaya sekitar jam 22:30 malam, seorang teman telah sedia menunggu dan kami berdua meneruskan perjalanan ke kota Malang. Kami sampai di Malang sekitar jam 01:30 pagi dan menumpang tidur di rumah Sekretariat YEPE. Keesokan paginya kami bangun seawal jam 05:00 pagi dan mula packing keperluan untuk mendaki ke Gunung Arjuno dan Gunung Walirang. Jam 6:30 pagi kami berdua berangkat ke Kota Batu dengan menyewa sebuah "grab" dan sampai di Desa Sumbar Bratas, Batu sekitar jam 07:30 pagi. Sampai di sana kami menuju ke rumah seorang teman pendaki yang memperkenalkan kami kepada temannya yang menjadi "porter" dan menemani pendakian kami. Setelah melaporkan diri di Pejabat Taman Hutan Raya Raden Soerjo yang mengelolakan aktivity mendaki Gunung Arjuno dan Gunung Walirang, kami memulakan pendakian pada jam 09:30 pagi ke Kem Lembah Kembar untuk bermalam. Kami menyusuri jalan membelah desa sehingga ke kawasan perkebunan.



Kami menyusuri jalur di kawasan perkebunan ini lebih sejam sehingga sampai di kawasan pinggir hutan. Memandangkan kami memulakan pendakian agak lewat di jalur perkebunan sayur-sayuran yang terbuka ini, kepanasan matahari agak terik.




Kemudian kami memasuki kawasan hutan dan trekking di kawasan ini agak redup. Kami berhenti seketika di beberapa kawasan rehat dan meneruskan pendakian memasuki kawasan hutan mati. Mendaki di jalur Cangar ini agak semak namun trek masih jelas kelihatan. Gunung Arjuno dan Gunung Walirang boleh didaki dari beberapa jalur antaranya dari Lawang, Tretes, Karangploso, Sumberawan dan Purwosari.





Kami seterusnya memasuki kawasan hutan lalang. Di kawasan ini agak menarik bila kami melihat asap-asap yang keluar dari hutan lalang. Asap-asap ini terhasil dari telaga-telaga belerang yang meruap. Beberapa buah telaga belerang dipayungi dengan plastik untuk menakung wap air yang terhasil sebagai air minuman di waktu kecemasan jika diperlukan.





Pendakian kami diteruskan sehingga kembali memasuki hutan. Di kawasan ini pokok-pokoknya kelihatan amat cantik, terbentuk dengan indah di cuaca yang cerah dan langit yang biru.





Kami akhirnya memasuki hutan pokok renek yang indah. Kawasan ini berada agak hampir dengan kawasan tapak perkhemahan kami. Kami sampai di Kem Lembah Kembar pada jam 16:30 petang setelah trekking sekitar 7 jam. Kem Lembah Kembar merupakan persimpangan antara Gunung Arjuno dan Gunung Walirang dan lembah ini diapit oleh dua gunung iaitu Gunung Kembar 1 dan Gunung Kembar 2.




Di tapak Kem Lembah Kembar, cuma khemah kami sahaja yang didirikan memandangkan kami ke sini pada hari bekerja. Kami cuma berselisih dengan 2 orang pendaki kulit putih yang ditemani penduduk tempatan dalam perjalanan turun dari Gunung Walirang semasa mendaki ke Kem Lembah Kembar ini tadi.


Petang itu setelah mendirikan khemah, kami berehat sambil menunggu matahari terbenam. Dari tapak khemah yang didirikan di kawasan lapang ini kami menyaksikan matahari indah terbenam senja itu dengan jelas.




Hari kedua kami memulakan pendakian ke Puncak Arjuno sekitar jam 04:15 pagi. Kami menyaksikan matahari terbit pagi itu dalam perjalanan menuju ke Puncak Bayangan. Puncak Arjuno terletak di belakang Puncak Bayangan. Dari Kem Lembah Kembar kami menuju ke Puncak Bayangan yang mengambil masa mendaki sekitar 3 jam lebih.





Semasa mendaki ke Puncak Bayangan, kami ternampak seekor kijang yang berkeliaran di Taman Hutan Raya Raden Soerjo ini. Mendaki ke puncak Bayangan agak melelahkan. Mendaki di trek yang agak menegak di kawasan hutan pokok pinus yang indah sedikit sebanyak mengurangkan penat.




Di puncak Bayangan terdapat batu penanda dan dari sini kami menyaksikan puncak Ogal-Agil Gunung Arjuno dengan jelas. Perjalanan dari Puncak Bayangan ke Puncak Ogal-Agil mengambil masa kurang 1 jam mendaki.



Kami sampai di Puncak Arjuno yang lebih dikenali sebagai Puncak Ogal-Agil 3339 mdpl sekitar jam 08:50 pagi. Perkara pertama yang saya lakukan bila sampai di puncak yang dipenuhi bongkah-bongkah batu besar ini adalah duduk di batu kursi. Dari puncak Ogal-Agil ini kami melihat puncak-puncak lain dengan jelas antaranya puncak Walirang, puncak Penanggungan dan puncak Gunung Semeru.




Hampir sejam berada di puncak Ogal-Agil, kami bergerak turun ke Kem Lembah Kembar pada jam 09:50 pagi. Kami sampai di tapak perkhemahan sekitar jam 13:30 petang dan khemah kami masih tiada berjiran. Setelah makan dan berehat, kami membuat persiapan mendaki Gunung Walirang petang itu.






Itenerary
22:30- Sampai Airport Surabaya dan terus ke Kota Malang.
01:30- Sampai Kota Malang dan bermalam.
Day 1
05:00- Bangun dan mula packing keperluan mendaki gunung.
06:30- Menaiki "grab" ke Desa Sumbar Brantas, Kota Batu.
07:30- Sampai Desa Brantas, lapor diri mendaki di Pejabat Taman Hutan Raya Raden Soerjo.
09:30- Mula mendaki ke Kem Lembah Kembar.
16:30- Sampai Kem Lembah Kembar, bermalam.
Day 2
04:15- Mula mendaki ke Puncak Ogal-Agil Gunung Arjuno.
08:50- Sampai Puncak Ogal-Agil Gunung Arjuno.
09:50- Mula turun ke Kem Lembah Kembar.
13:30- Sampai Kem Lembah Kembar dan berehat.
15:45- Mula mendaki Gunung Walirang.

Nota:
1- Bayaran mendaki di Taman Hutan Raya Raden Soerjo (Gunung Arjuno dan Gunung Walirang) adalah 25 ribu rupiah sehari bagi pendaki luar manakala bagi warga tempatan pula adalah 10 ribu sehari.
2- Bayaran porter sekitar 200 ribu rupiah hingga 250 ribu rupiah sehari.
3- Contact porter: Joko (+62 823-3288-3733)