Sabtu, 4 Ogos 2018

Mencari makanan halal di Auckland


Bercerita tentang makanan halal ketika bercuti di luar negara, selalunya kita akan mencari masjid besar di bandar tersebut kerana selalunya di mana ada masjid, pasti ada restaurant halal sekitarnya. Atau terus sahaja "check" di internet untuk mencari restaurant halal yang kebiasaannya diusahakan oleh orang Pakistan, India Muslim atau yang paling popular dan mudah didapati adalah Turkey Kebab. Jika ke Aucland, restaurant halal yang wajib kita singgah adalah Uncle Man Restaurant. Berbagai jenis makanan Malaysia ada disediakan untuk melepaskan rindu. Saya dan 5 orang teman juga berkunjung ke sana semasa bercuti di Auckland.




Berbagai menu terdapat di restaurant ini sehingga kita merasa seperti berada di sebuah restaurant di negara sendiri. Restaurant ini juga mempunyai sebuah lagi cawangan iaitu Uncle Man Express di City Metro, sebuah pusat beli-belah di bandar ini.




Kami menginap di backpacker hostel sekitar Queen Street semasa 3 hari berada di Auckland. Di bawah hostel kami menginap juga terdapat sebuah kedai kebab halal, namun meja makan cuma ada 2 di hadapannya dan menu di sini tidak berapa banyak berbanding cawangan di jalan besar Queen Street.


Sebuah lagi Kebab On Queen berada di jalan besar Queen Street tidak berapa jauh dari hostel kami menginap. Di cawangan ini restaurantnya lebih besar, ada berbagai menu dan terdapat banyak meja makan di dalamnya. 


Sebuah lagi kedai halal terdapat berhampiran dengan pintu masuk Stesen Keretapi Britomart. Restaurant ini kami jumpa dalam perjalanan ke Stesent Keretapi Britomart untuk ke Mount Eden.



Tidak sukar mencari makanan halal di Auckland. Kami berjalan kaki sekitar Bandaraya Auckland semasa mencari Restaurant Uncle Man. Terdapat banyak restaurant kebab halal dan restaurant "vage" yang kami temui sepanjang  jalan.












Seronok berjalan kaki di Auckland di mana jalan rayanya tidak sesesak di Kuala Lumpur. Sambil menyaksikan bangunan dan deretan kedai di sini kami melihat banyak restaurant halal.






New Zealand merupa negara pertanian dan buah-buahan terlalu mudah didapati di pasaraya seluruh New Zealand dan pelancong yang beragama Islam tidak perlu bimbang tentang makanan halal. Rasailah manisnya anggur, strawberry dan berbagai jenis berry dari Negara Kiwi ini. Walaupun kebanyakkan restaurant kebab mengunakan lambang halal dan ada sijil halal, namun mereka juga ada menyediakan minuman keras atau wain, jadi berhati-hatilah memesan makanan. Terima kasih Allah.


Isnin, 30 Julai 2018

Krabi dan Hong Island Thailand



Memandangkan tiada aktivity pada bulan ini, saya dan tiga teman merancang bercuti ke Krabi. Kami memulakan perjalanan dengan memandu dari Penang jam 5:20 pagi pada akhir Julay 2018. Kami singgah sebentar di perhentian Gurun Lebuhraya Utara Selatan untuk solat subuh dan sarapan. Setelah berbincang, kami bersetuju untuk bermalam di Pantai Aonang Krabi dan terus menempah bilik untuk 2 malam di sana. Kami meneruskan perjalanan sehingga ke bandar Changlun dan berhenti sebentar di bandar ini untuk membuat insurant kereta untuk menyeberangi negara jiran. Selesai urusan insurant diri, kereta dan membeli kad telephone Thailand, kami meneruskan perjalanan memasuki Thailand melalui sempadan Bukit Kayu Hitam. Setelah menyeberangi negara jiran ini, kami berhenti sebentar di Bandar Danok untuk menukar matawang Thailand. Kebiasaannya kami menukar wang di dalam banggunan OPPO ini kerana nilai tukarannya agak baik.


Kemudian kami meneruskan perjalanan dan singgah sebentar di Bandar Hat Yai dan ke Kim Yong Market membeli buah. Kami sampai di Hat Yai sekitar jam 09:15 pagi dan setelah puas menjamu mata, kami ke Kai Tod Decha & Seafood untuk makan tengahari sebelum meneruskan perjalanan ke Krabi.





Selesai makan kami meneruskan perjalanan ke Krabi melalui Patthalung. Perjalanan dari Hat Yai ke Krabi mengambil masa hampir 5 jam. Dalam perjalanan ke Krabi kami singgah sebentar di Andaman Gateway. Di perhentian ini terdapat ramai pengunjung yang berehat sambil merakam gambar dan melepaskan lelah setelah penat memandu. Terdapat banyak patung-patung gajah dan beberapa hiasan untuk pengunjung merakam gambar di sini. Tandas awam dan beberapa gerai menjual minuman dan buah-buahan juga ada di sini.





Kami sampai di Aonang Beach Krabi sekitar jam 18:00 petang dan terus ke Oscar Villa untuk bermalam. Oscar Villa terletak sekitar 2 kilometer dari bandar. Makanan di Oscar Villa ini tidak halal tetapi sekitar 200 ratus meter dari Oscar Villa ini adalah kampung penduduk Islam dan mereka ada membuka kedai makan. Perkhimatan mesin basuh berbayar juga terdapat di tepi jalan kampung ini. Malam itu setelah makan kami menempah perjalanan ke Hong Island untuk mengisi jadual kami hari kedua di Krabi.





Keesokakan paginya kami membeli sarapan di gerai kampung penduduk Islam berhampiran Oscar Villa. Bas untuk ke Hong Island menjemput kami pada jam 08:00 pagi untuk ke tempat pelancong berkumpul. Setelah semua penumpang bersedia, perjalanan melawat Kepulauan Hong bermula jam 09:00 pagi dengan menaiki bot laju.





Sebuah bot laju memuatkan sekitar 30 hingga 35 orang penumpang. Perhentian pertama kami dalam pakage Kepulauan Hong ini adalah Hong Lagoon sekitar 45 minit perjalanan menaiki bot. Menurut Guide yang menemani kami, Hong Lagoon hanya boleh dimasuki waktu pagi ketika air surut. Di sini kami cuma merakam gambar dari atas bot sahaja.





Kemudian kami ke Pakbia Island sekitar 10 minit dari Hong Lagoon. Di sini kami diberi masa sekitar 30 minit. Pulau cantik ini ada kawasan snorkling jika kita ini melihat hidupan laut. Di perhentian ke dua ini, terdapat beberapa pulau-pulau kecil yang bersambung antara satu oleh benting pasir. Terdapat juga kawasan merokok, pondok pengawal pantai dan beberapa buaian diikat di pokok-pokok tepi pantai.






Seterusnya kami ke Laolading Island sekitar 5 minit menaiki bot dari Pakbia Island. Kami makan tengahari di sini. Laolading Island dihiasi pantai yang redup dan dinding batu yang cantik. Terdapat kawasan snorkling, tandas awam, buaian dan pantai pasir putih halus di sini. Makanan halal di sediakan dalam pakage ini dan menurut Guide yang membawa kami, sekitar 90 peratus penduduk Aonang Beach beragama Islam.



Selesai makan tengahari, kami meneruskan perjalanan ke destinasi terakhir kami dalam pakage Kepulauan Hong ini iaitu Hong Island. Perhentian ke empat ini merupakan perhentian kepulauan Hong yang bersaiz besar dan kami diberi masa 2 jam berehat dan snorkling di pulau ini. Setiap bot tidak mendarat hingga ke tepi pantai halus putih di Pulau Hong. Pelawat diturunkan di hujung jetty terapong berhampiran pulau ini dan bila berjalan di atas jetty terapong yang terumbang-ambing, pelawat perlu lebih berhati-hati. Selain kawasan snorkling yang luas, terdapat juga trail di Pulau Hong ini jika pelawat ingin melakukan aktivity lain atau pelawat juga boleh menyewa kenu. Tandas awam, pondok pengawal pantai, kawasan makan, meja dan bangku juga disediakan di pulau ini. Pengawal pantai agak tegas, para pelawat tidak dibenarkan snorkling tanpa jacket keselamatan.







Jam 14:15petang, kami berangkat pulang ke Pantai Aonang dan sampai di sana sekitar jam 15:00 petang.  Kemudian kami di hantar semula ke tempat penginapan masing-masing. Petang itu setelah berehat kami keluar ke Aonang Beach dan kami makan malam di salah sebuah deretan kedai makanan di sana. Tidak sukar mencari makanan halal di Aonang Beach memandangkan 90 peratus penduduknya beragama Islam seperti kata Guide tadi. Kami juga membeli cenderahari di deretan gerai-gerai tepi jalan di sana.



Keesokkan paginya setelah "checkout" kami bersarapan di Aonang Beach, membeli buah tangan di deretan kedai di sana dan merakam beberapa keping gambar di Tugu Ikan Layaran. Sebelum keluar dari bandar Krabi kami singgah sebentar di Outlet Primium di sana.




Kami singgah beberapa kali dalam perjalanan ke Hat Yai untuk membeli buah-buahan yang dijual di tepi jalan. Sampai di Hat Yai kami terus ke Songkla Central Mosque. Masjid besar ini terletak di antara Hat Yai dan Songkla sekitar 8 kilometer dari Bandar Hat Yai.



Sekitar jam 19:00 malam kami meneruskan perjalanan ke Danok dan sampai di sana hampir jam 20:00 malam. Kami makan malam di sini dan membeli beberapa buah tangan seperti pulut untuk di bawa pulang.



Cuaca semasa kami di sana sangat cerah dan baik walaupun berdasarkan calender, akhir bulan Julay telah masuk musim monsun. Saya pasti datang lagi ke Thailand yang terkenal sebagai syurga makanan walaupun saya bukanlah seorang yang cerewet tentang makan. Terima kasih Allah.

Itenerary:
Day 1
05:20- Berangkat dari Penang menaiki sebuah kereta.
06:20- Singgah subuh dan sarapan di hentian Gurun Lebuhraya Utara Selatan.
08:00- Sampai Changlun, buat insurant dan beli kad telephon (Insurant 4 orang dan kereta RM 57.00)
09:15- Sampai Hat Yai, Kim Yong Market dan makan tengahari.
18:00- Sampai Aonang Beach, Krabi.
Day 2
07:30- Sarapan
08:10- Menaiki kenderaan untuk ke Hong Island.
09:00- Start pakage Hong Island (4 destinasy Kepulauan Hong)
15:00- Pakage Kepulauan Hong berakhir dan pulang ke penginapan masing-masing.
17:30- Bersiar di Aonang Beach dan makan malam.
Day 3
09:00- Checkout, sarapan di Aonang Beach.
12:00- Singgah di Primium Outlet.
13:00- Bertolak ke Hat Yai.
17:30- Singgah di Songkla Central Mosque, Hat Yai.
20:00- Sampai Danok.
22:30- Selesai Imergresen dan mula memandu di Malaysia

Nota:
Pakage Hong Island THB 1000 (termasuk bayaran ke Taman Laut Than Bok Khorani National Park / THB 300) menaiki bot laju. Bot Long Tail lebih murah.