Khamis, 2 November 2017

Mendaki Bukit Bendera via Jalan Taman Cantik



Saya sering ke Bukit Bendera apabila teman dari luar Penang datang bercuti. Antara agenda mereka bila berehat di Penang pasti ingin melihat pemandangan Pulau Pinang (Penang) dari tempat tinggi. Kebiasaannya kami akan menggunakan khidmat keretapi untuk ke Bukit Bendera. Kali ini saya mendaki ke Bukit Bendera dengan teman yang sering mendaki ke sini. Dia membawa saya mendaki dari Jalan Taman Cantik. Kami bertolak dari rumah jam 7:00 pagi dan singgah untuk sarapan sebentar. Kami sampai di stesen keretapi di Bukit Bendera sekitar jam 8:00 pagi. Kami parkir kereta di kawasan perumahan sebelah kanan jalan menghala ke stesen keretapi. Kemudian kami berjalan kaki ke Jalan Taman Cantik dan menyusuri lorong mini tar di taman perumahan ini. Jika kita mendaki pada hari sabtu atau ahad, terdapat ramai pendaki yang mendaki dari kawasan ini atau kita boleh bertanya pada penduduk tempatan lorong ke Bukit Bendera jika tidak pasti.


Ada banyak trek ke puncak Bukit Bendera dari stesen keretapi dan yang paling popular adalah jalur Penang Hill Heritage Trail atau Trail Warisan. Teman saya mencadangkan kami mendaki dari lorong di Jalan Taman Cantik ini kerana trek di sini redup dan nyaman. Kami mula trekking pada jam 8:50 pagi. Trek sedikit menaik melalui kawasan kebun buah-buahan milik persendirian.




Kami mendaki secara santai dan ramai orang mendaki melalui jalur ini. Peminat mountain bike juga menggunakan jalur ini untuk aktivity kesukaan mereka ke Bukit Bendera. Sekali-sekala kami memberi laluan kepada menunggang mountain bike yang ingin naik atau pun turun melalui jalur ini. Sampai di satu persimpangan, teman saya mencadangkan kami mendaki melalui simpang ke kanan yang jarang digunakan. Kebiasaannya pendaki akan megikuti simpang jalur kiri kerana jaraknya lebih dekat. Kami melintasi beberapa aliran air bukit yang kecil dan melalui dusun buah durian yang sedang lebat berbunga. Sesekali kami berselisih dengan penunggang mountain bike.




Di penghujung jalur dari kanan ini kami bergabung dengan simpang Stesen 5 yang jalurnya bermula dari Taman Belia. Sekitar 5 minit meneruskan trekking, akhirnya kami sampai di Kafe 84. Kafe 84 tidak lagi beroperasi, bangunan separuh runtuh ini telah ditinggalkan dan terdapat tandas di tepi jalan berhampiran Kafe 84. Di Kafe 84 ini juga adalah pertembungan jalanraya dari Taman Botanic Garden (Taman Kebun Bunga). Terdapat banyak jalur mendaki ke Bukit Bendera dan antara yang popular adalah dari Moon Gate di Botanic Garden (Taman Kebun Bunga).


Kami berehat sebentar di simpang ini. Dari sini pendaki boleh mendaki melalui jalanraya untuk ke Bukit Bendara tetapi kami memilih untuk meneruskan pendakian menyusuri jalur Moniot Road St iaitu jalur di sisi Kafe 84.







Trekking melalui jalur Moniot Road St ini redup dan ramai juga pendaki melalui jalur ini. Jalur ini lebih dekat berbanding jika kita trekking melalui jalanraya yang berkongsi dengan kenderaan dan Jeep yang membawa pelancong ke Bukit Bendera. Di akhir jalur Moniot Road St ini kita akan temui 2 simpang. Jika ke kanan, kita akan melalui mini tar menuju jalan besar dari Taman Botanic Garden dan jika kita ke kiri, kita akan meyusuri Viaduct Road East iaitu jalur di bawah rel keretapi hingga ke Bukit Bendera. Kami memilih jalur ke kanan menuju jalan besar dari Botanic Garden.




Menyusur mini tar ke kanan ini kami melalui jalur yang agak sunyi. Kami juga melintasi satu simpang "By Path J" yang kami jangka adalah jalan pintas tetapi kami tidak melaluinya kerana tidak pasti hala tuju jalur tersebut. Di hujung jalur kanan itu kami bertemu dengan jalan raya dari Botanic Garden dan meneruskan perjalanan ke Bukit Bendera melalui jalanraya ini.



Melalui jalanraya ini kami melintasi Banglo Grace 1927, pintu jalan pintas "By Path J" dan bangunan lama Crag Hotel. Berjalan kaki di jalan besar ini kita perlu berhati-hati kerana terdapat banyak kenderaan melalui jalanraya untuk membawa penumpang naik dan turun Bukit Bendera.




Kami kemudiannya bertemu simpang jalan mini tar menuju Bukit Bendera di sisi jalanraya dan meneruskan perjalanan melalui jalur mini tar sebelah kanan ini. Sekitar lima minit melalui jalur mini tar ini kami pun sampai di Bukit Bendera. Kami sampai di Bukit Bendera pada jam 11:30 pagi setelah trekking sekitar 2 jam 40 minit. Bukit Bendera mempunyai beberapa puncak antaranya Penang Hill, Flagstaff Hill, Tiger Hill, Western Hill dan Goverment Hill. Flagstaff Hill 735 mdpl merupakan tempat pelancongan manakala Western Hill pula adalah puncak tertinggi iaitu 833 mdpl.




Tidak lengkap jika ke Bukit Bendera tanpa singgah dan menjamu selera di Astaka Bukit Bendera. Hidangan popular di sini adalah Ais Kacang dan jus buah-buahan.



Setelah berehat dan menyaksikan pemandangan Pulau Pinang dari Bukit Bendera ini, kami pun turun dengan menaiki keretapi. Disebabkan kami trekking ke sini, bayaran tambang cuma Rm 5:00 sahaja sehala dan dibayar di counter stesen bawah ketika membeli pas keluar.




 Nota:
1- Tiada bayaran di kenakan untuk mendaki bukit bendera.
2- Mendaki pada hari sabtu dan ahad adalah cadangan kerana terdapat ramai pendaki yang melakukan aktivity ini dan jalur di hutan tidak sunyi.
3- Bawa stick atau tongkat kerana terdapat anjing peliharaan yang kadang kala dilepaskan untuk mengawal rumah dan akan menyerang pendaki jika tidak bernasib baik.



Khamis, 26 Oktober 2017

Yehliu Geopark khazanah batu yang unik


      Kali pertama saya ke Taiwan pada 2013 dulu, saya tidak berpeluang ke Yehliu Geopark ini. Namun  pada masa itu saya berharap akan ke Taiwan lagi agar saya mempunyai rezeki melihat khazanah batu yang berbagai bentuk dan menyerupai berbagai objek di tepi lautnya yang jernih ini.


       Pada September 2017, saya ke Taiwan lagi untuk mendaki Gunung Jade (Yushan) dan berpeluang untuk ke sini setelah selesai mendaki. Saya bersama 3 orang teman menaiki bas dari Taipei Main Station seawal jam 07:00 pagi. Perjalanan menaiki bas berhenti-henti ini mengambil masa sekitar 90 minit dengan tambang NT96. Sampai di Yehliu Village kami pun turun dan meneruskan perjalanan dengan berjalan kaki sekitar satu kilometer ke pintu masuk Yehliu Geopark. Berjalan kaki ke pintu masuk Yehliu Geopark tidak terasa memenatkan kerana kami melalui bandar kecil dan kampung nelayan tepi laut.



      Terdapat banyak bot-bot nelayan dan restoran makanan laut di sini. Semasa berjalan kaki di bandar kecil tepi laut di Utara Taiwan ini, saya teringat drama Taiwan yang popular iaitu "Meteor Garden" yang juga membuat pengambaran di bandar ini.





     Sampai di pintu masuk Yehliu Geopark ini, kami terus membeli ticket. Yehliu Geopark ini dibuka setiap hari untuk lawatan dari jam 8:00 pagi hingga 17:00 petang. Terdapat kedai cederahati dan Pejabat Penerangan di pintu masuk geopark ini.



     Di pintu masuk ke Yehliu Geopark juga dipamerkan gambar-gambar batu yang menyerupai berbagai-bagai objek dan keterangan mengenai batu dan bentuknya. Batu-batu ini terbentuk dengan sendirinya melalui proses cuaca dan hakisan jutaan tahun dahulu. Kerana nilai dan bentuk batu-batunya yang unik, maka taman negara ini dijaga dengan rapi. Berbagai larangan disyaratkan semasa anda berada di sini antaranya dilarang membuang sampah, terlalu bising, merosakkan tumbuh-tumbuhan, berenang, melepasi garisan merah yang ditetapkan dan berbagai lagi.



      Kami memulakan pencarian objek di geopark ini setelah membaca serba sedikit info di pintu masuk sambil meneliti keratan yang dilampirkan. Objek pertama yang kami jumpa adalah "Queen's Head Rock" yang terkenal di geopark ini.


          Setelah merakam beberapa keping gambar di sini, kami meneruskan lawatan melalui jalan tar yang bina. Memasuki kawasan tepi laut yang terbuka dan kerana kami sampai di sini sekitar jam 9:00 pagi, cuaca pada masa itu sangat panas. Terdapat pelantar tinggi dibina di kiri jalan dan pelawat dapat melihat keseluruhan tanjung di geopark jika naik ke pelantar tinggi ini. Di hadapan pelantar tinggi ini terdapat dua persimpangan dan kami memilih untuk ke kiri dahulu.



       Di persimpangan pertama ini saya menyaksikan batu-batu berbagai bentuk berdiri cantik di tebing laut. Di sini terdapat "Mushroom Rock" yang juga popular di Yehliu Geopark ini.


       Kami berjalan dan merakam gambar di celah-celah batu berwarna perang ini. Kami juga bermain teka-teka objek batu di sini. Sekiranya ke sini semasa cuaca redup pasti menyeronokkan. Meskipun berpanas, kami tetap menjelajah di tanjung tepi laut yang sepanjang 1.7  kilometer dan lebar 300 meter ini.





       Saya tercari-cari batu berbentuk "Sea Candles". Akhirnya saya nampak kumpulan batu-batu berbentuk lilin di tepi laut ini. Bentuk batu-batu seperti lilin ini lebih jelas jika dibasahi air ketika ombak memukul batu. Saya juga merakam gambar batu "Ginger Rock" yang terdapat di sini. Kami juga menjumpai batu objek "Icecream Rock".




     Kerana terlalu panas, saya lebih banyak berehat di bangku kayu yang terdapat di bawah tebing tinggi kerana kawasan ini terlindung dari panas namun masih nampak dengan jelas pemandangan batu-batu tepi laut ini. Setelah agak lama berehat, saya dan teman meneruskan lawatan ke simpang satu lagi. Pelantar kayu dibina di beberapa bahagian dan terdapat rumah api di hujung tanjung.



     Kami melalui jalan yang sebahagiannya di bina pelantar kayu untuk pengunjung melihat pemandangan di geopark. Tandas dan cafe juga terdapat di sini. Kami berjalan hingga ke hujung dan berehat seketika di cafe. Kerana panas terik, tambahan pula kepenatan, saya dan teman-teman mengambil keputusan untuk pulang setelah berada di sini lebih 3 jam. Dalam perjalanan ke pintu keluar, kami singgah dan naik ke pelantar di tebing tinggi sebentar. Dari atas pelantar ini kami melihat pemandangan geopark keseluruhannya. Setelah puas menyaksikan pemandangan sambil merakam gambar kenangan di pelantar tinggi ini, kami pun bersetuju untuk pulang. Sebelum melalui pintu keluar dari geopark ini, kami menjumpai batu objek "Leopard Rock".





     Melalui jalan keluar dari geopark ini kami meyusuri gerai-gerai jualan penduduk tempatan. Kebanyakan barang jualan mereka adalah hasil dari laut seperti makanan, pakaian, cenderahati dan perhiasan dari cengkerang.






      Saya bercadang ke sini lagi jika berkesempatan di masa akan datang kerana banyak lagi objek yang tidak dapat saya jumpai kali ini. Saya juga akan ke sini untuk melihat 3 gua yang tidak saya kunjungi pada lawatan kali ini. Terima kasih Allah.


Nota:
1- Rakyat Malaysia tidak memerlukan visa untuk berkunjung ke Taiwan.
2- Tambang bas ke Yehliu Geopark dari Taipei Main Station adalah NT96.
3- Ticket masuk Yehliu Geopark adalah NT80 bagi seorang dewasa.
4- Waktu melawat di Yehliu Geopark adalah dari jam 08:00 pagi hingga 17:00 petang.
5- Jangan lupa bawa topi, payung dan krim tahan panas.