Ahad, 12 September 2021

Trekking ke Glass House dari Sungai Ara

 

Ada dua jalur popular menuju ke Glass House yang dibina di puncak sebuah bukit di Balik Pulau ini. Pertama yang sering disulusuri oleh pengemar trekking adalah dari Balik Pulau yang mengambil masa sekitar 40 minit hingga sejam secara santai. Satu lagi jalur yang sering menjadi pilihan adalah dari Sungai Ara sekitar sejam setengah hingga dua jam trekking secara santai. Walaupun lebih jauh, namun trekking dari arah ini tidak sesukar mana.


Saya bersama tiga teman memilih trekking ke Rumah Kaca ini dari Sungai Ara pada awal September 2021. Kami memulakan trekking pada jam 8.00 pagi setelah memakir kenderaan di Kawasan Perumahan di Changkat Sungai Ara 20. Di hujung kawasan pakir, kami meyusuri jalan mini tar menghala ke kawasan hutan dan perkebunan buah-buahan.




Jalan mini tar yang dibina di kawasan perkebunan milik persendirian ini juga dilalui oleh para pekebun yang mengusahakan perkebunan mereka, para peminat  Mountain Bike dan terdapat banyak anjing berkeliaran yang ditugaskan menjaga kawasan perkebunan. Trek agak redup dan santai, namun terdapat banyak simpang memandangkan kawasan bukit ini dimiliki oleh ramai pekebun. Eloklah ke sini dengan teman yang sering dan biasa dengan jalur ini untuk mengelak dari tersesat atau tersasar arah.





Menghampiri puncak, kami menyaksikan pemandangan di bawah dengan jelas, bandar Balik Pulau dan laut yang membiru. Cuaca hari itu baik sehingga kami sampai di puncak sekitar jam 10:00 pagi. Terdapat sebuah Glasshouse atau pun Rumah Kaca milik persendirian yang menjadi viral di puncak  bukit ini. Para pengunjung tidak dibenarkan memasuki kawasan Rumah Kaca ini.




Bertentangan arah dari jalur kami datang tadi, terdapat sebatang lagi jalur menuju ke Rumah Kaca ini dan pasti jalur itu dari Balik Pulau yang lebih dekat. Kami berehat agak lama di puncak ini. Menyaksikan pemandangan indah Pulau Pinang dari sisi Balik Pulau. Kami makan bekalan yang kami bawa sambil melihat kawasan yang disimbahi hujan di bawah sana.




Kami bergerak turun sekitar jam 11:15 minit pagi melalui jalur yang sama kami datang tadi dan sampai semula di tapak pakir sekitar jam 12:30 tengahari. Trekking ke Rumah Kaca ini sesuai untuk semua lapisan masyarakat yang gemar trekking yang santai.


Nota:
Tapak pakir percuma, risiko tanggung sendiri.

Rabu, 14 April 2021

Bercuti dalam rimba di Fig Tree Hill Resort

 

Melangsungkan kehidupan bersama Pandemik Covit yang melanda seluruh dunia, saya dan teman-teman mencari tempat beriadah tanpa melintasi sempadan negeri seperti yang diarah oleh pihak pemerintah. Saya mencadangkan kami berehat sambil berpicnic di Fig Tree Hill Resort Penang. Kedudukkan Resort di dalam rimba dengan berbagai kemudahan dan hiburan ini amatlah sesuai bagi kami yang semakin bosan menjalani hidup bertemankan Covid 19.



Fig Tree Hill Resort terletak di dalam rimba dan jalan ke resort ini agak kecil muat sebuah kenderaan sahaja dalam satu masa. Sekiranya kita bertembung dengan kenderaan bertentangan, sebelah pihak terpaksa mengundur mencari simpang atau ruang untuk berselisih. Jalan mini tar yang tidak berturap baik ini menaik sedikit kerana resort ini terletak di tempat sedikit tinggi dan kenderaan bersaiz kecil atau kenderaan lasak amat sesuai ke sini. Jika ke sini di waktu pagi, pemandu mesti berhati-hati kerana terdapat ramai pendaki beriadah di bukit ini. Bercuti di resort ini seperti bercuti di dalam rimba. Bilik di resort ini dibina besar, boleh memuatkan enam orang. Ia dibina dari kayu menampakkan ciri-ciri mesra alam. Berbagai kemudahan terdapat di dalam setiap penginapan seperti bilik dan bilik air yang bersih, set karoake, perabut, peti ais dan wifi percuma. Kolam mandi pula dikongsi bersama pengunjung bilik lain. Kebiasaannya setiap bilik mempunyai dua buah bilik air.



Bersiar di kawasan resort yang redup kerana dipayungi pohon-pohon besar yang tinggi amat menenangkan. Pelantar kayu yang dibina bagi menghubungkan di antara bilik-bilik di resort ini kelihatan terbiar menampakkan seakan anda berada di rimba sebenar. Keadaan di resort ini seolah seperti anda sedang bercuti di dalam hutan namun hakikatnya resort tetap terjaga.






Malam pula kami penuhi dengan acara BBQ. Penjaga resort akan membantu kita menghidupkan arang untuk membakar. Resort cuma menyediakan sarapan pagi dan pengunjung bertanggungjawap membawa makan sendiri. Namun inilah yang kami suka kerana kami bebas menyediakan menu kegemaran kami di tempat yang tersorok dengan berbagai kemudahan.







Pagi sebelum pulang, kami bersarapan dan bercadang akan ke sini lagi. Selain kedudukkannya yang terletak berdekatan dengan rumah kami, tempat ini juga sesuai untuk teman-teman dan keluarga berkumpul dan bercuti. 


Kami sokong pelancongan Malaysia. Selamat bercuti di dalam negeri.
Pembaca boleh menempah bilik di resort ini melalui:
1- Internet, booking, agoda dan sebagainya
2- Tel no +60193620270


Isnin, 15 Mac 2021

Berehat ala Bali di Lost Paradise Resort Penang

 Jesteru dibelenggu dengan sumpahan covid, kita dibatasi ruang untuk beriadah dan berehat. Ramai diantara kita kehilangan kerja dan punca pencarian. Namun ada juga disebaliknya. Mereka terpaksa bekerja lebih masa untuk mengambil alih tugas teman yang terpaksa dikuarantin. Lebih setahun menjalani hidup yang dikekang pergerakan pasti menimbulkan rasa tertekan dan bosan. Jadi saya dan tiga teman berehat ala di Bali dua hari semalam di Lost Paradise Resort Penang.


Resort ini terletak di Tanjung Bungah, Penang. Perabut bilik didominasi dengan kayu berukir. Berehat di bilik yang selesa dan bersih ini pasti merasa relex. Jika ingin beriadah, resort ini juga memiliki kolam renang yang panjang. Andai datang bersama keluarga dan teman-teman terdapat kawasan untuk BBQ. Jika ingin memancing, pihat resort ada menyediakan kawasan beratap di tebing tepi laut untuk memancing tanpa ada masa terhad. Untuk kanak-anak juga disediakan taman permainan dan kolam renang cetek.



Jika suka berphoto bersama teman-teman, resort ini juga mempunyai lanskap yang menarik untuk merakam gambar. Halamannya dihias dan dicat dengan warna warni. Taman bersih dan dijaga rapi.




Bilik sewa kami mengadap laut dan keesokkan paginya, matahari terbit memancar tepat di pintu bilik. Jika ingin 'sunbath' di halaman bawah tepi laut terdapat beberapa buah bangku baring yang sesuai untuk berehat semasa sesi menyerap Victamin C semula jadi ini.


Jika anda malas keluar untuk mencari makanan, khimat penghantaran makanan dari luar memang tersedia. Marilah sama-sama membaik pulih ekonomi pelancongan dalam negara. Selamat berehat dan merehatkan fikiran.

 

Rabu, 4 November 2020

Mendaki Gunung Elvira via Air Hitam Dam

 


Ada banyak trek ke puncak gunung ini. Awal November 2020, saya dan sebelas orang teman mendaki ke gunung ini dari Air Hitam Dam dan berakhir juga di sini. Mengikut penilaian Hamzah yang telah ke Gunung Elvira ini, jalur dari Air Hitam Dam ke puncak dianggarkan sekitar 11 kilometer pergi dan pulang. Trek pula sekitar 80 peratus melalui jalan mini tar manakala 20 peratus merentasi hutan belukar. Kami memakir kenderaan di tapak pakir di Air Hitam Dam. Setelah semua bersedia, kami memulakan perjalanan pada jam 08:40 pagi melalui jalan mini tar yang dibina mengelilingi Dam sebagai tempat berjogging sehingga bertembung di persimpangan belah kiri jalan.



Melalui simpang ke kiri yang masih diturap dengan mini tar, kami berjalan sehingga sampai di sebuah tokong. Jalan menegak sekitar 30 darjah. Kami berehat sebentar di sebuah pondok berbumbung zink di hadapan tokong tersebut sekitar 20 minit, tambahan pula hujan renyai pagi itu.

Kemudian kami meneruskan trekking melalui mini tar di sebelah kiri tokong sehingga kami jumpa  sebuah lagi pondok dan kami berehat lagi di pondok tersebut. Kemudian kami meneruskan perjalanan sehingga sampai di kawasan kebun bunga milik persendirian. Saya dan teman-teman sangat teruja berada di kawasan ini. Kami bergambar semahunya di kawasan bunga yang sedang berkembang cantik ini.


Kemudian kami meneruskan perjalanan sehingga ke penghujung kawasan kebun bunga. Kawasan kebun bunga terdapat anjing. Pendaki harus hati-hati.





Di penghujung kawasan kebun bunga ini kami mulai trekking jalur hutan, trek agak menegak dan ditandai sedikit cat merah di beberapa tempat sehingga ke puncak Gunung Elvira. Kami sampai di puncak Gunung Elvira 720mdpl pada jam 11:15 pagi. Tiada pemandangan yang dapat dilihat dari puncak ini kerana dikelilingi pohon yang tinggi dan paku pakis yang tebal.


Kami kemudian bergerak turun pada jam 11:40 pagi melalui lorong pakis resam di sebelah kiri puncak. Dari sini, jika cuaca cerah kita akan dapat melihat Jambatan Pertama Pulau Pinang. Lorong agak semak namun masih boleh dilalui. Kami akhirnya bertembung semula dengan jalan mini tar dan meneruskan perjalanan turun dibelah kanan. Dalam perjalanan turun kami singgah sebentar di air terjun untuk bergambar.



15 minit kemudian kami meneruskan perjalanan turun dan singgah di sebuah anak sungai untuk makan tengahari. Jam13:30 setelah selesai makan, kami meneruskan perjalanan sehingga kami bertembung dengan jalan mini tar yang dibina mengelilingi Dam. Kami meneruskan perjalanan melalui mini tar di belah kiri sehingga sampai semula di tapak pakir kereta pada jam 14:15 petang. Ini bermakna kami juga telah mengelilingi Air Hitam Dam.




Terdapat banyak simpang semasa mendaki ke puncak dari jalur Air Hitam Dam. Jika anda tidak pernah melalui jalur ini, baik kiranya anda menggunakan khidmat guide atau ditemani teman yang pernah melalui jalur ini.

Nota:
1-Rekomen Guide: Hamzah : 019 4744752
2-Parkir kereta percuma.
Itenerary:
08:30-Berkumpul di tempat parkir Air Hitam Dam.
08:40-Mula trekking.
11:15-Sampai puncak Gunung Elvira 720 mdpl.
11:40-Bergerak turun.
12:35-Singgah di air terjun.
12:50-Singgah makan di tepi anak sungai.
13:30-Meneruskan perjalanan turun.
14:20-Sampai parkir Air Hitam Dam. Bersurai.