Selasa, 28 Jun 2022

Mendaki Bukit Batu Putih Port Dickson


Saya dan tiga teman mendaki ke bukit yang popular di Port Dickson ini pada bulan June 2022. Dari tempat penginapan kami di Port Dickson, kami memandu sehingga ke pintu masuk Taman Eko Rimba Tanjung Tuan. Di sini terdapat pondok pengawal dan kami bertanya kepada pengawal mengenai jalur pendakian ke Bukit Batu Putih. Menurut pihak yang menjaga kawasan Taman Eko-Rimba Tanjung Tuan, kami perlu mendaki sedikit mini tar ke Rumah Api Tanjung Tuan dan tidak jauh dari rumah api tersebut terdapat simpang di sebelah kanan menuju ke Bukit Batu Putih.






Kami meneruskan perjalanan ke Rumah Api Tanjung Tuan dahulu sebelum membelok menyusuri jalur ke Bukit Batu Putih. Setelah melawat rumah api dari luar dan merakam beberapa keping gambar, kami meneruskan pendakian ke Bukit Batu Putih.



Kemudian kami meneruskan pendakian ke Bukit Batu Putih. Jalur memasuki hutan yang redup dan trek sedikit naik dan menurun. Akhirnya kami sampai di kaki sebuah bukit berwarna putih. Untuk menuju ke puncak bongkah batu tersebut, kami perlu memanjat sedikit batu tersebut menggunakan tali. 




Dianggarkan pendakian ke Bukit Batu Putih memerlukan masa sekitar setengah jam dari tapak pakir di pintu masuk Taman Eko Rimba. Sesampai di puncak Bukit Batu Putih, kami menjamu mata melihat lautan luas yang terdapar di bawah. Setelah merakam gambar kenangan, kami turun melalui jalan kami datang tadi.





Bukit Batu Putih Port Dickson berada di Taman Eko Rimba Tanjung Tuan dan memerlukan masa sekitar setengah jam untuk sampai ke puncaknya. Pendakian tidak memerlukan guide dan tiada bayaran yang dikenakan buat masa sekarang. Jalur jelas dan redup. 






Khamis, 16 Jun 2022

Mendaki Gunung Perlis di Perlis


Kerana statusnya sebagai gunung tertinggi di Perlis, dan kedudukkannya di titik paling utara di  Semenanjung Malaysia, maka saya agak teruja untuk mendaki ke Gunung Perlis ini. Saya dan sembilan teman merancang mendaki ke gunung ini pada awal June 2022. Jika bercerita tentang dugaan ke puncak pasti ramai pendaki akan membatalkan pendakian ke Gunung Perlis ini. Bukan kerana kesukaran jalur ke puncaknya yang amat menduga tetapi peperangan menentang dan menepis gigitan pacat yang tidak saya duga banyaknya mencabar sedikit kesabaran saya. Pendakian Gunung Perlis mengingatkan saya pada pendakian dua gunung di Boneo iaitu Gunung Tambayukon dan Gunung Murud. Persamaan Gunung Perlis dengan Gunung Murud adalah trek kedua gunung ini meniti perbatasan dua negara, Gunung Perlis sempadan Malaysia Thailand manakala Gunung Murud, perbatasan Malaysia Indonesia. Persamaan Gunung Perlis dan Gunung Tambayukon pula, cabaran menghadapi serangan pacat yang bertubi-tubi dari mula pendakian sehingga ke penghujung perjalanan. 



Kami berkumpul di Taman Negeri Perlis, Wang Kelian agak lewat dari jadual yang dirangka oleh Cikgu khayril selaku guide. Setelah bersedia kami memulakan pendaki pada jam 09:00 pagi dari jalur Denai Gunung Perlis dan berakhir keluar melalui jalur Denai Putera Denmark sejauh sekitar 13 kilometer. Terdapat 16 station yang harus ditempuhi sepanjang perjalanan dan puncak Gunung Perlis terletak di Station 9.


Seperti biasa, saya yang bergerak perlahan mendaki dalam kumpulan terakhir. Kami sampai di Station 1 pada jam 09:20. Terdapat Wakaf Wang Burma di sini menandakan persimpangan ke Gua Wang Burma. Kami meneruskan pendakian melalui jalur di sebelah kiri wakaf dan sampai di Station 2 sekitar jam 10:15, terdapat jeram kecil di sini. Kami sampai di Station 3 pada jam 10:25, meneruskan pendakian ke Station 4 dan kemudian sampai di Station 5 pada jam 11:30 pagi.







11:40 pagi kami sampai di Station 6 dan seterus tiba di Station 7 pada jam 11:50. Terdapat beberapa jeram kecil sepanjang trek di Gunung Perlis yang kami gunakan sebagai air minuman. Meneruskan pendakian kami sampai di Station 8 pada jam 12:15 dan akhirnya kami di kumpulan belakang sampai di puncak Gunung Perlis di Station 9 pada jam 12:45. Puncak Gunung Perlis, 733.7mdpl ditanda dengan batu sempadan Siam dan Perlis. Terdapat juga papan tanda besar di puncak gunung yang dikelilingi pokok ini. Kami berehat sambil makan dan minum di puncak redup yang memisahkan negara Malaysia dan Thailand ini.






Kami bergerak turun pada jam 13:20. Sepanjang pendakian naik turun Gunung Perlis, kami menyusuri sempadan dua negara. Laluan ini juga merupakan laluan aktivity penyeludupan antara dua negara dan sebaiknya pendaki yang ingin mendaki ke sini mengunakan khidmat guide agar tidak tersasar ke negara jiran walaupun jalur jelas dan bertanda. Kami sampai di Station 10 pada jam 13:40. Tanpa berhenti kami meneruskan perjalanan dan sampai di Station 11 pada jam 14:00 petang. Station 11 merupakan persimpangan terakhir ke negara Thailand di jalur pendakian Gunung Perlis. Saya sedikit hairan kerana pada jam 14:20 kami sampai di Station 14 tanpa melintasi Station 12 dan Station 13. Meneruskan perjalanan kami melintasi Station 12 pada jam 14:40 dan sampai di Station 13 pada jam 13:05. Terdapat sebuah wakaf di Station 13 dan kami berehat sebentar di pondok ini.






Setelah berehat sambil memeriksa pacat yang menyerang, kami meneruskan perjalanan dan sampai di Station 15 pada jam 15:30. Kami melanjutkan perjalanan dan sampai di Station 16 yang juga dikenali sebagai Jeram Botol pada  jam 15:50. Melangsungkan perjalanan kami akhirnya sampai di penghujung jalur iaitu di Denai Putera Denmark pada jam 16:15 petang. Sepanjang perjalanan,selain pacat, kami juga terjumpa beberapa spisis cendawan yang berbagai warna dan saiz.








Contact guide:
Cikgu Khayril -012 5826858
Itenerary:
09:00 -Start mendaki dari jalur Denai Gunung Perlis
09:20 -Station 1- Wakaf Wang Burma
10:15 -Station 2 -Batu Besar, Jeram 1
10:25 -Station 3-Kayu Balak Potong
11:10 -Station 4 -Jeram 2, Jeram Kain Siam
11:30 -Station 5 
11:40 -Station 6
11:50 -Station 7 -Last water point
12:15 -Station 8
12:45 -Station 9 -Puncak Gunung Perlis, bergerak turun jam 13:20
13:40 -Station 10 
14:00 -Station 11 - Simpang 2 sempadan
14:20 -Station 14 -Simpang Laluan 2
14:40 -Station 12
15:05 -Station 13
15:30 -Station 15 -Jeram Kecil
15:50 -Station 16 -Jeram Botol
16:15 -Denai Putera Denmark

Khamis, 10 Mac 2022

Mendaki Bukit Chabang di Perlis



Mungkin ramai yang akan membayangkan dan berfikir masa yang diperlukan untuk mendaki ke bukit setinggi 390 mdpl agak singkat dan mudah. Tapi tahukah pembaca, ketinggian sesuatu puncak tidak menceritakan jalur yang perlu dilalui. Saya dan lima teman menyertai sekumpulan pendaki ke Bukit Chabang di Perlis ini di saat akhir. Kami berkhemah di Santuary Ikan Air Tawar Timah Tasoh sehari sebelum hari mendaki. Dari tapak khemah ini saya melihat Bukit Chabang yang berdiri teguh. Ia kelihatan agak tegak dari jauh sehingga saya terpikir jalur yang juga pasti pacak. 



Kami diminta berkumpul di IKM Beseri awal pagi pada hari mendaki. Setelah semua bersedia kami bergerak ke kaki Bukit Chabang dan kenderaan di pakir dalam kebun getah secara percuma. Pendakian ke puncak Bukit Chabang bermula di sini. Kami memulakan pendakian pada jam 04:10 pagi setelah melakukan sedikit senaman regangan otot. Ditemani seorang guide dan seorang sweeper di belakang, kami sejumlah sembilan orang mula memanjat bongkah- bongkah batu ditemani cahaya headlamp. Seperti biasa saya mendaki di kumpulan belakang dan tiada gambar yang saya rakam sepanjang pendakian ini kerana gelap. Kami di kumpulan akhir sampai di puncak pada jam 06:40 pagi setelah memerah keringat. 







Kami berehat agak lama di puncak yang mempunyai permukaan batu-batu tajam menyaksikan matahari terbit pagi itu. Pendakian ke Bukit Chabang 390 mdpl pada pandangan saya seperti mendaki Gunung Pulai di Baling dan Gunung Pinnacle di Serawak. Namun Bukit Chabang lebih mencabar berbanding Gunung Pinnacle walaupun tinggi Bukit Chabang sekadar 390 mdpl. Ini kerana jalur Bukit Chabang lebih alami ataupun lebih semulajadi. Tidak seperti Gunung Pinnacle, di setengah jalur terdapat tangga besi. Jalur pendakian di Bukit Chabang hanya terdapat beberapa utas tali untuk berpaut. Pendaki terpaksa berhati-hati, menggunakan sepenuh tenaga semasa mendaki dan turun sepanjang pendakian. Otot tangan mesti kuat untuk memegang dan memaut batu-batu tajam dan otot kaki pula memainkan peranan untuk melonjakkan badan ke atas. Pendakian ke Bukit Chabang tidak sesuai kepada pendaki yang mempunyai tahap gayat yang tinggi dan agak sukar juga kepada pendaki bertubuh rendah kerana di sesetengah bahagian batu-batu agak besar dan tempat berpijak agak berjarak. 





Kami bergerak turun pada jam 08:20 minit pagi. Sepanjang perjalanan turun kami mengambil kesempatan merakam gambar. Cuaca hari itu amat baik dan cerah. Kami melihat Tasik Timah Tasoh yang melebar di bawah sana. Perjalanan turun juga agak mencabar bagi saya kerana saya juga seorang yang mempunyai perasaan gayat. 







Kami di kumpulan akhir sampai semula di tapak pakir sekitar jam 10:45 pagi. Jika mendaki ke Bukit Chabang sebaiknya mendakilah bersama teman walaupun ketinggian bukit ini tidak seberapa, namun jalur pendakian agak bahaya tanpa alat keselamatan seperti helmet. Baik juga sekiranya mengambil khidmat guide yang mahir tentang jalur dan selok belok bukit. Sedikit peralatan seperti sarong tangan mungkin baik bagi memudahkan pendakian anda ke sini.

Nota:
1-Guide Khayril - 012 5826858
2-Santuary Ikan  Air Tawar Timah Tasoh - 011 57600702