Jumaat, 8 Mac 2019

Gunung Silipat dan hamparan awan karpet



Gunung ini mempunyai jalur yang ringkas dan ringan, sesuai untuk kanak-kanak dan pencinta alam yang baru menjinakkan diri dengan aktivity mendaki. Hamparan awan karpet pasti menjadi penyuntik untuk pendaki ke puncaknya. Begitu juga saya yang ke sini kerana pesona awan karpet yang terkenal di puncak Silipat. Saya bersama 9 orang teman dan 4 orang anak mereka ke sini pada awal March 2019. Kami memandu dari Penang seawal jam 7:30 pagi dan sampai di sempadan Malaysia - Thailand di Betong pada jam 9:30 pagi. Setelah memakir kenderaan di tempat berbayar dan selamat, kami bersarapan di gerai antara Malaysia- Thailand sementara menunggu Guide dan kenderaan ke kaki gunung.



Setelah urusan memasuki negara Thailand selesai, kami meneruskan perjalanan dengan menaiki "truck" yang kami sewa sekitar 28 kilometer menuju ke kaki Gunung Silipat. Kami sekali lagi berkumpul di kedai makan di kaki Gunung Silipat. Di sini kami makan tengahari, berehat dan menunaikan solat. Terdapat sungai jernih di bawah gerai makan ini. Jam 15:00 petang, kami menaiki "powil" dari kedai makan ke starting point trekking sekitar 30 minit.





Dari starting point trekking ke tapak khemah berjarak sekitar dua kilometer dan kami berjalan kaki menyusuri jalur di dalam kebun getah ditemani dua orang Guide. Jalur sangat jelas namun terdapat beberapa simpang yang boleh mengelirukan jika kita ke sini tanpa ditemani juru pandu. Tambahan pula Gunung Silipat berdiri di dalam kawasan tanah kebun persendirian, pasti keizinan dan kebenaran dari pemilik kebun harus diutamakan.




Setelah hampir sejam trekking di dalam kebun getah, kami sampai di tapak khemah yang juga berada di dalam kebun getah. Berbagai warna dan saiz tenda telah didirikan menunggu ketibaan kami. Suasana sungguh ceria tetapi aman. Berpuluh pendaki telah tiba sebelum kami. Anak-anak teman saya kelihatan teruja melihat tenda dan keadaan tapak khemah di sini. Ada dua pengusaha khemah di tapak ini, sebuah gerai menjual air miniral, makanan ringan dan baju. Tandas juga terdapat di sini dengan bayaran 10 THB sekali masuk.



Setelah melepaskan lelah dan memilih khemah untuk bermalam, Guide mengajak kami ke puncak Silipat untuk menyaksikan matahari terbenam. Jarak dari tapak khemah ke puncak Silipat sekitar 15 minit trekking sahaja tetapi trek agak menegak. Kanak-kanak memerlukan bimbingan semasa mendaki ke puncak kerana di kiri dan kanan trek adalah jurang.



Anak-anak kawan saya sangat teruja bila sampai di puncak Silipat. Cuaca petang itu sungguh cerah. Mungkin ini merupakan satu kejayaan bagi anak-anak ini yang pertama kali mendaki gunung. Mereka melompat kegembiraan dan meninjau di setiap sudut di puncak itu. Kami juga merakam gambar bersama kumpulan.




Malam itu selesai makan kami cuma berehat dan berbual. Guide mengajak kami mendaki lagi ke puncak sekitar jam 2:30 pagi untuk melihat bintang. Menurut Guide, bintang akan kelihatan jelas malam ini kerana cuaca baik. Malam itu empat rakan saya ke puncak untuk menyaksikan ciptaan Maha Pencipta di langit, tetapi saya yang bermalas-malasan memilih untuk tidur di khemah.





Keesokan paginya selesai solat subuh saya dan teman-teman ke puncak Silipat sekali lagi. Kebiasaannya waktu pagi di puncak Silipat akan terdapat hamparan awan karpet. Saya berharap pagi ini juga seperti selalu, awan karpet akan terbentang jelas agar anak-anak teman saya dapat menyaksikan keindahan alam ciptaan yang Maha Agung. Pagi itu memang tidak mengecewakan, kami sampai di puncak hampir jam 6:00 pagi waktu tempatan.



WOW!!! Pemandangan waktu itu, di puncak itu, pagi itu sungguh mempesonakan. Kami terpana menyaksikan butiran cahaya yang muncul untuk melengkapkan hari. Anak-anak teman saya melompat kegembiraan dan meminta saya merakam gambar mereka dengan berbagai aksi dan gaya sebagai kenangan. Kami merakam gambar dari berbagai sudut dan arah. Mereka bertanya kepada saya, adakah itu awan atau kabus. Mungkin mereka tidak terfikir akan berada setara tinggi awan pada masa ini. Hadiah pagi itu sungguh luar biasa bagi mereka.










Kami bersarapan di puncak Silipat. Guide membakar roti dan menyediakan air panas untuk minuman. Suasana di pagi itu seperti berada di warong kopi di atas awan. Kami sarapan sekadarnya, selebihnya ia lebih menyeronokkan bila melihat anak-anak ini menjamu selera dalam suasana yang tenang. Pada saya, menyaksikan pemandangan indah ini bisa mengenyangkan perut yang lapar.




Kami turun ke tapak khemah setelah puas bergambar dan setelah matahari kian tinggi. Sampai di tapak khemah kami minum sebentar sambil mengemas barang peribadi. Kami turun sekitar jam 9:30 pagi. Setelah trekking di kebun getah dan menaiki powil, kami sampai di gerai kaki Gunung Silipat sekitar jam 11:00 pagi. Truck sewa telah sedia menunggu dan saya meminta pemandunya membawa kami ke air terjun untuk mandi. Setiba di kawasan air terjun, kami tidak dapat mandi kerana air sungai ini keruh, menurut penduduk setempat, ada project sedang dilakukan di atas menyebabkan air terjun ini keruh. Pemandu truck mencadangkan kami mandi di sungai satu lagi dan kami pun bersetuju.




Anak-anak teman saya sangat gembira setibanya di sungai ini. Begitu juga kami yang dewasa, kami mandi sambil makan-makan di dalam sungai. Jarak air terjun dan sungai tempat mandi ini tidak begitu jauh, sekitar 20 minit memandu.



Selesai mandi manda, kami berangkat pulang dan singgah sebentar di Bandar Betong. Kami bercadang membeli pulut dan saya meminta pemandu truck membawa kami ke kedai untuk membeli sedikit barang makanan. Dia membawa kami ke stor gudang di Bandar Betong kerana barang di sini agak murah dari kedai biasa. Kami juga singgah sebentar di kedai menjual berbagai kacang dan makanan ringan.





Jam 16:00 petang kami sampai di sempadan dan urusan masuk semula ke Malaysia berjalan lancar. Kami kemudian menerusan perjalanan dengan memandu pulang sendiri. Saya mungkin akan membawa anak-anak ini ke tempat lain untuk menyemai perasaan cintakan alam pada di masa akan datang. Terima kasih Allah.

Nota:
1- Gunng Silipat sesuai didaki sepanjang tahun.
2- Contact Gunung Silipat:
a) Zulkifli +66822656900
b) Hazim +6019 5002671


Khamis, 28 Februari 2019

Maldives permata di Lautan Hindi



Negara yang diumpamakan seperti mutiara tersembunyi di Lautan hindi ini terdiri dari gugusan pulau-pulau karang kecil yang terbentuk seperti cincin. Jumlah pulau-pulau karang kecil yang membentuk Republic Maldives ini hampir 1200 buah pulau namun cuma sekitar 200 buah pulau sahaja yang dihuni dan majority penduduknya beragama Islam. Saya dan sepuluh orang teman berpeluang bercuti ke sini pada pertengahan Februari 2019. Kami berangkat dari Kuala Lumpur sekitar jam 18:00 petang dan sampai di Valena Airport Maldives sekitar jam 20:00 malam. International Airport Valena didirikan di Pulau Hulhule yang juga bersaiz kecil. Kerana saiz pulau ini kecil, maka pulau ini telah ditambak untuk memanjangkan landasan kapal terbang agar kapal terbang bersaiz besar boleh mendarat di Maldives. Malam itu kami menaiki teksi dari airport menuju pulau Hulhumale untuk bermalam.


Hari pertama, kami di pulau Hulhumale dan pagi sebelum sarapan kami bersiar sekitar pantai di kawasan hotel. Pulau Hulhumale adalah pulau buatan dengan tujuan untuk dimodenkan. Pulau ini berhubung dengan Bandaraya Male dan airport melalui jambatan. Jalanraya di pulau ini merupakan jalanraya terbaik di Maldives. Hari ini jadual kami bertolak ke Pulau Maafushi. Terminal Ferry ke Pulau Maafushi terletak di Male dan jadual ferry adalah pada pukul 15:00 petang setiap hari. Nasib kami baik kerana hari ini hari Selasa dan ada ferry ke Pulau Maafushi pada jam 10:00 pagi setiap hari Selasa, Khamis dan Ahad. Untuk memudahkan perjalanan, kami menaiki teksi ke Terminal Ferry Maafushi selepas sarapan dan perjalanan mengambil masa sekitar 20 minit.




Tambang ferry ke Pulau Maafushi adalah USD 3.50 atau 53 Rufiyya seorang sehala dan perlayaran mengambil masa sekitar sejam 30 minit. Kami sampai di Maafushi pada jam 11:30 pagi dan pihak hotel telah sedia menunggu di jetty. Setelah "check in" kami bersiar di Pulau Maafushi dan makan di kedai rakyat di Pulau Maafushi (harga makanan di restauran lebih mahal dari makan di cafe rakyat). Terdapat banyak kedai cenderahati di pulau ini. Di Pulau Maafushi terdapat sebuah penjara yang merupakan satu-satunya penjara di Kepulauan Maldives.









Hari ke dua di Maafushi kami mengambil pakage "Half Day Adventure" bernilai USD 25. Selepas sarapan kami bersedia dengan pakaian mandi dan pakage bermula jam 10:00 pagi. Tempat pertama kami singgah adalah kawasan Dolphin bermain. Di kawasan ini kami menyaksikan banyak ikan lumba-lumba bebas bermain di kawasan cetek di tengah Lautan Hindi.



Persinggahan kedua adalah kawasan Penyu. Di sini kami diajak snorkling untuk melihat sendiri penyu-penyu yang terdapat di bawah sana. Disebabkan Maldives berada di Lautan Hindi, ombak agak kuat dan saya merasa gayat untuk berenang di sana walaupun dibekalkan dengan Jacket Keselamatan.



Kemudian kami dibawa ke kawasan untuk snorkling. Karang-karang di kawasan ini tidaklah begitu indah namun air laut yang jernih berkaca memikat hati untuk terjun ke laut.




Tempat persingahan ke empat dalam Half Day Adventure, kami dibawa ke Sandbank. Pasir putih yang timbul di tengah Lautan Hindi yang terkenal dengan kedalaman ini melengkapkan jadual pakage. Kami singgah di pasir timbul ini untuk makan tengahari, mandi manda dan merakam gambar kenangan.




Pakage tamat sekitar jam 15:00 petang dan kami dihantar semula ke hotel. Petang itu setelah berehat kami keluar semula untuk bersiar di Pulau Maafushi, makan malam kami pula di Cafe Pizza tempatan.





Hari ke tiga selepas sarapan kami bersiar di pantai sementara menunggu waktu untuk "check out" dan berangkat ke Male. Jam 12:00 tengahari kami berangkat ke ibukota Maldives iaitu Male dengan menaiki speedboat dan sampai di jetty Male sekitar jam 12:40 tengahari. Setelah "check in" hotel di kawasan Bandar Male, kami makan tengahari dan bersiar di bandar ini.






Di Bandar Male, kami menyusuri jalan tepi laut, menyaksikan puluhan mungkin ratusan bot yang parkir dan beroperasi dengan tujuan masing-masing. Kemudian kami singgah di dataran hadapan Pejabat Pertahanan Maldives. Terdapat ratusan burung Merpati jinak di sana.





Setelah puas merakam gambar bermain dengan Burung Merpati, kami melawat pasar ikan dan sayur tidak berapa jauh dari Dataran Burung Merpati tadi. Kami juga melihat para nelayan menaikkan hasil tangkapan mereka.





Selepas melawat Bandar Male dan melihat cara hidup masyarakat tempatan kami pulang semula ke hotel untuk berehat dan bermalam. Kami juga berbincang dan merancang perjalanan untuk hari esok. Sepanjang bersiar di Bandar Male, kami tidak melihat seorang pun pengemis.



Hari ke empat, kami merancang untuk ke Pulau Villingili. Selepas sarapan kami berjalan kaki ke Terminal Ferry Maafushi kerana ferry ke Pulau Maafushi dan Pulau Villingili berangkat dari Terminal yang sama. Jetty tersebut agak jauh dari jetty lain di Bandar Male. Dalam perjalanan ke sana kami singgah sebentar ke Masjid Hakuru Miskiiy. Masjid Hakuru Miskiiy merupakan masjid pertama dan tertua di Maldive yang dibina sekitar kurun ke 12.




Kemudian kami menaiki ferry ke Pulau Villingili sekitar 10 minit dengan tambang 3.25 Rufiyya seorang. Perkhidmatan ferry ke Pulau Villingili beroperasi 24 jam sehari dan akan berehat sekitar 2 jam setiap hari Jumaat pada waktu solat Jumaat. Pulau Villingili diibaratkan sebagai permata tersembunyi di Kepulauan Maldives. Kami cuma berehat dan mandi manda di Pulau Villingili ini. Pasir putih dan air laut yang jernih berkaca di pulau ini bukan sahaja memukau pelancong asing malah penduduk tempatan juga berkunjung ke pulau ini untuk berkelah dan mandi manda.









Di Pulau Villingili terdapat masjid-masjid, hospital dan kemudahan asas. Di kawasan Terminal Ferryy pula ada liputan wifi percuma. Dari Pulau Villingili kita dapat lihat bandar Male yang sedang pesat membangun.



Kami pulang semula ke Bandar Male dengan menaiki ferry pada jam 16:00 petang. Sampai di Terminal Jetty Maafushi / Villingili kami makan dahulu dan pulang semula ke hotel dengan menaiki "taxi lori", pengangkutan penduduk tempatan, memandangkan jarak Terminal ke hotel agak jauh jika berjalan kaki.



Hari ke lima, kami menaiki ferry dari Male ke airport sekitar jam 07:30 pagi dengan tambang sebanyak 10 Rufiyya seorang dan perjalanan sekitar 20 minit. Kami pulang ke Kuala Lumpur pada jam 10:00 pagi. 




Ibnu Batutah cendikiawan sejarah Islam yang terkenal kerana pelayaran dan pengembaraannya pernah singgah di Maldives pada kurun ke 14 dan mengumpamakan Maldives sebagai salah satu keajaiban dunia. Kepulauan Maldives dijangka akan tenggelam suatu hari nanti akibat pemanasan global. Saya berharap akan ke sini lagi pada masa akan datang. Terima kasih Allah.

Hari 1-
18:50 Kuala Lumpur ke Maldive.
20:10 Sampai Maldives, bermalam di Hulhumale
Hari 2
07:00 Sarapan dan bertolak ke Terminal Ferry Maafushi.
10:00 Naik Ferry ke Maafushi
11:40 Sampai Maafushi
14:00 Check in Arena Beach Hotel.
16:00 Bersiar dan shopping di sekitar Maafushi Island
Hari 3
08:00 Breakfast
10:00 Activity Half Day Adventre, penyu, dolphin, snorkling, lunch di sandbank
15:00 Activity bebas
20:00 Makan malam, local  pizza dan shopping
Hari 4
08:00 Breakfast dan aktivity bebas
12:00 Check out
12:30 Speedboat ke Male
13:00 Check in hotel di Male
14:00 Bersiar di Male dan makan.
Hari 5
08:00 Breaksfast
09:00 Naik bot ke Pulau Villingili
09:15 Bersiar di Pulau Villingili, mandi manda
16:00 Bertolak pulang ke Male, makan di jetty Maafushi
Malam aktivity bebas
Hari 6
07:30 Menaiki ferry ke Airport
10:00 Pulang ke Malaysia

Nota:
1- Rakyat Malaysia tidak perlu visa untuk ke Maldives.
2 - 1 USD bersamaan 15 Rufiyya.