Sabtu, 17 Ogos 2019

Gunung Guntur via Seureuhjawa Citiis



Saya dan seorang teman pendaki sampai di Garut sekitar jam 22:05 malam setelah selesai mendaki Gunung Gede dan Pangrango. Di Garut kami menyewa sebuah kereta bersama pemandu untuk memudahkan pergerakkan kami di sana. Kami merancang mendaki tiga gunung di Garut iaitu Gunung Guntur, Cikuray dan Papandayan. Setelah membeli makanan untuk makan malam, pemandu membawa kami ke Basecamp Villa Guntur Sari untuk bermalam. Basecamp Villa Guntur Sari ini selesa, terdapat banyak kemudahan seperti gerai makan, surau, bilik air dan tapak pakir kenderaan yang selamat. Petugas juga ramah. Rekomen dan dicadangkan bermalam di sini.


Keesokkan paginya kami memulakan trekking ke Gunung Guntur sekitar jam 06:10 pagi. Petugas di Basecamp Villa Sari menunjukkan arah dan menerangkan serba sedikit perjalanan menuju Puncak Guntur kepada kami memandangkan kami berdua mendaki tanpa guide. Di awal perjalanan, kami trekking di jalur rata yang digunakan oleh lori perlombongan pasir. Terdapat banyak simpang dan penanda arah kurang diletakkan di simpang-simpang tersebut, menyebabkan kami sedikit sangsi dan curiga. Kami sering bertanya kepada penduduk setempat yang kami jumpa untuk memastikan arah betul untuk ke Gunung Guntur.




Kami sampai di Pos 1 pada jam 07:30 pagi. Terdapat gerai, surau ,tandas, bangku dan tempat berehat dibina dari buluh di sini. Tempat berehat juga boleh dijadikan tempat bermalam dan menurut peniaga di sini, pendaki boleh tidur percuma. Kami berehat selama 20 minit dan melaporkan diri di Pondok Pengawal Pos 1 sebelum meneruskan pendakian.




Dari Pos 1 menuju Pos 2, kami melalui kawasan hutan dan trek agak menegak. Jalur pendakian ke Pos 2 memaksa kami memerah keringat mendaki bongkah batu-batu yang agak besar. Sepanjang trek pendakian kami mendengar percikan air terjun dan kami melintasi anak sungai, terdapat gerai dan tandas di kawasan air terjun ini. Kami meneruskan pendakian dan sampai di Pos 2 pada jam 08:25 pagi. Kawasan Pos 2 agak kecil, cuma sesuai untuk berehat menghilangkan lelah.




Trek menuju ke Pos 3 juga masih menegak sekitar 70 darjah pada pandangan saya. Kami sampai di Pos 3 pada jam 09:20 pagi. Pos 3 adalah tempat paling sesuai jika pendaki ingin bermalam. Terdapat tapak khemah yang luas dan bersih kerana pihak petugas menjaga kawasan ini. Selain itu, tersedia kemudahan seperti surau, tandas dan pos pengawal. Perkhimatan sewa  peralatan berkhemah juga terdapat di sini.




Kami melaporkan diri sekali lagi di Pos 3 sebelum meneruskan pendakian ke puncak Gunung Guntur. Gunung Guntur mempunyai 4 puncak. Kami meneruskan pendaki ke Puncak 1 dan jalur pendakian menuju ke puncak 1 tidak saya duga. Trek ke puncak 1, jalurnya mengimbau keperitan dan kesukaran semasa saya mendaki Gunung Semeru dan Rinjani. Trek pasir gelonsor benar-benar menguji kesabaran.




Saya banyak menghabiskan masa berehat semasa menuju Puncak 1 ini. Trek pasir batu kerikir yang mengelonsor melelahkan tambahan pula kabus tebal yang menyelimuti pemandangan atas dan bawah gunung sedikit melunturkan semangat mendaki saya. Kami sampai di Puncak 1 Gunung Guntur pada jam 13:00 petang. Setelah berehat seketika dan tiada pemandangan yang dapat dilihat, teman  pendaki saya mengajak saya ke Puncak 2.




Trek menuju Puncak 2 Gunung Guntur agak jauh, kami menyusuri trek padang savana yang luas dan cantik, sayangnya pemandangan terhad kerana kabus agak tebal. Kami sampai di Puncak 2 sekitar jam 13:30 petang. Terdapat batu penanda GPS di Puncak 2 ini. Di sinilah penanda ketinggian Gunung Guntur 2249 mdpl dan kami merakam gambar sebentar sebelum meneruskan pendakian ke Puncak 3.




Kami sampai di Puncak 3 pada jam 13:45 petang. Tiada penanda di Puncak 3. Dari sini kami melihat Puncak 4 di hadapan. Kelihatan Puncak 4 lebih tinggi dari kesemua Puncak Guntur. Kami bergerak ke Puncak 4 dan sampai di sana sekitar jam 14:00 petang.




Frust dan sedikit kecewa. Tidak ada papan penanda ketinggian di Puncak 4 ini walaupun Puncak 4 ini lebih tinggi dari Puncak 2. Ada beberapa batang kayu terkumpul seperti baki unggun api di kawasan lapang di Puncak 4 dan kawah gunung pula terletak di bawah. Setelah merakam beberapa keping gambar di Puncak 4, kami bergerak pulang ke Puncak 2.



Saya merakam sekali lagi gambar di Puncak 2 setibanya di sana sambil mengambil sedikit masa untuk berehat. Kerana kabus tidak menunjukkan sebarang tanda untk berkurang kami bergerak ke Puncak 1 dan meneruskan perjalanan turun ke Pos 3 tanpa berehat. Proses perjalanan turun agak mudah dengan menggunakan teknik menahan diri mengelonsor ke bawah dengan menggunakan tumit kaki.




Kami sampai semula di Pos 3 sekitar jam 16:40 petang. Pengawal Pos 3 mengucapkan tahniah sambil ketawa-ketawa bila mendapat tahu kami sampai di Puncak 4 yang tiada penanda bila saya mengadu tentang perkara tersebut. Kami kemudian meneruskan perjalanan turun ke Pos 1 dan sampai di sana sekitar jam 17:30 petang. Kami berehat sambil minum dan makan gorengan di salah sebuah gerai di Pos 1. Sambil bersembang dengan peniaga tersebut, kami bertanya seandainya terdapat perkhimatan Ojek untuk menjimatkan masa kami ke basecamp. Anak peniaga gerai mencarikan Ojek untuk kami dan kami sampai kembali di Basecamp Villa Sari pada jam 18:10 petang. Setelah berehat dan bercerita dengan petugas basecamp, kami bersedia meneruskan perjalanan ke kaki Gunung Cikuray. Sebelum kami berangkat, pihak basecamp menyerahkan sijil penghargaan.


Gunung Guntur terkenal dengan bunga lalang berwarna kemerahan pada musim ia berbunga, malangnya saya tidak dimurahkan rezki untuk melihat pemandangan indah itu kali ini. Mungkin ada peluang dipendakian masa akan datang. Terima kasih Allah.

Nota:
1- Pendakian Gunung Guntur memerlukan pakaian yang sesuai terutama kasut.
2- Jalur mengelonsor memerlukan tenaga dan masa yang mencukupi untuk pendakian pergi pulang.
3- Contact pengangkutan : Kang Yodi +62 81321255763.

Itinerary:
2205- Sampai Garut, bermalam di Basecamp Villa Guntur Sari.
Day 4 (xpdc Jawa Barat)
06:10- Start mendaki Gunung Guntur dari Basecamp Villa Guntur Sari.
07:30- Pos 1, rehat 20 minit.
08:25- Pos 2
09:20- Pos 3
13-00- Puncak 1
13:30- Puncak 2
13:45- Puncak 3
14:00- Puncak 4
14:30- Start turun ke Pos 3
16:10- Pos 3
18:10 Basecamp Villa Guntur Sari.


Selasa, 6 Ogos 2019

Gunung Pangrango trans Gunung Putri - Cibodas




Kami memulakan pendakian ke Gunung Pangrango ini dari Kem Kandang Badak. Sehari sebelum itu saya mendaki Gunung Gede dari laluan Gunung Putri dan bermalam di Kem Kandang Badak ini. Hari kedua saya di Taman Nasional Gunung Gede Pangrango ini, saya memulakan pendakian ke puncak Gunung Pangrango seawal jam 05:05 pagi bersama seorang teman. Pagi itu cuaca tidak begitu baik, angin bertiup agak kencang dan hujan renyai-renyai kadang kala jatuh ke bumi.


Mendaki Gunung Pangrango seperti mendaki gunung di Malaysia. Trek tanah dan tidak berpasir. Semakin tinggi kita mendaki, semakin banyak pokok-pokoknya disaluti lumut. Tidak banyak gambar yang dapat dirakam semasa mendaki gunung ini kerana cuaca gelap dan tidak banyak ruang pemandangan sepanjang jalur ke puncak. Kawasan rata untuk berkhemah di sepanjang jalur ke puncak juga agak terhad dan kami cuma jumpa dua buah khemah sahaja yang didirikan sepanjang trek ke puncak.


Kami berdua sampai di puncak Gunung Pangrango 3019 mdpl pada jam 08:05 pagi. Puncak Pangrango dikenali sebagai Puncak Mandalawangi dan ia merupakan pertemuan titik tiga buah daerah iaitu daerah Bogor, Cianjur dan Sukabumi. Tidak seperti Gunung Gede, Gunung Pangrango tidak pernah meletus.



Kami tidak berlama-lama di puncak Pangrango dan mulai turun menuju Kem Kandang Badak pada jam 08:25 pagi dan sampai di sana pada jam 10:10 pagi. Semasa kami menghampiri kawasan Kem Kandang Badak, kami berselisih dengan beberapa orang pendaki yang baru memulakan pendakian ke puncak Pangrango pagi itu.



Setelah berehat dan makan, kami berkemas dan bersiap sedia untuk meneruskan perjalanan turun melalui laluan Cibodas. Jam 11:15 kami bertiga memulakan perjalanan turun melalui trek Cibodas dan trek ini amat menarik. Kami menempuhi beberapa buah air terjun antaranya air terjun Panca Weuleuh, Cibeureum dan air terjun bersuhu panas yang airnya dikatakan berpunca dari Gunung Gede.



Air terjun yang paling saya minat adalah air terjun yang bersuhu panas yang menjadi tarikan di trek Cibodas ini. Semasa melintasi kawasan ini pendaki harus hati-hati, kerana selain suhunya yang panas, batu-batu tempat berpijak semasa menyeberanginya juga amat licin. Kepada pendaki yang menggunakan kaca mata lebih sukar kerana kaca mata akan kabur.






Jam 13:40 petang kami sampai di Pondok Persinggahan Pangyangcangan dan persimpangan ke air terjun Cibeureum. Herman menyarankan kami ke air terjun tersebut kerana jaraknya dari simpang tidak berapa jauh dan waktu masih awal. Kami berdua berjalan menuju air terjun tersebut melalui trek yang dibina pelantar dari simen.



Kami sampai di air terjun Cibeureum setelah trekking 10 minit. Terdapat dua buah air terjun berkembar di situ yang terjun dari tebing batu tinggi. Kami berehat sebentar dan merakam beberapa keping gambar di sana dan berpatah balik ke persimpangan tempat Herman menunggu.




Kami sampai semula di persimpangan air terjun pada jam 14:15 petang dan meneruskan perjalanan turun. Dalam perjalanan ke pintu masuk Taman Nasional Gunung Gede Pangrango, kami singgah sebentar di telaga biru.




Hampir sampai di kawasan pintu masuk Taman Nasional, kami membuang sampah di tempat yang di sediakan, iaitu Bank Sampah. Kami sampai di Pintu Gerbang Kebun Raya Cibodas, Taman Nasional Gunung Gede Pangrango pada jam 15:15 petang.



Sebelum berangkat ke Garut untuk meneruskan pendakian di sana, kami makan di gerai yang terletak tidak berapa jauh dari Pintu Masuk Taman Nasional. Terdapat deretan gerai menjual cenderamata, baju, makanan tempatan, buah-buahan seperti strawbery dan lain-lain lagi. Setelah makan, kami menaiki van angkutan untuk ke perhentian bas menuju ke Garut. Kami menaiki bas pada jam 17:05 petang dan perjalanan ke Garut dianggarkan mengambil masa sekitar lima jam. Semoga selamat sampai. Terima kasih Allah.

Day 1
07:30- Memulakan pendakian dari laluan Gunung Putri ke Gunung Gede.
18:00- Sampai Kem Kandang Badak.
Day 2
05:05- Mula mendaki ke Puncak Pangrango.
08:05- Sampai Puncak Pangrango.
08:25- Bergerak turun ke Kem Kandang Badak.
10:10- Sampai Kem Kandang Badak, berehat, sarapan dan bersiap sedia untuk turun.
11:15- Bergerak turun melalui trek Cibodas.
13:40- Sampai persimpangan Panyangcangan, air terjun Cibeureum
13:50- Rehat di air terjun Cibeureum.
14:15- Sampai persimpangan Payangcangan, meneruskan perjalanan turun.
15:15- Sampai Pintu Gerbang Kebun Raya Cibodas, Taman Nasional Gunung Gede Pangrango.
16:30- Menaiki van angkutan ke perhentian bas ke Garut.
17:05- Menaiki bas ke Garut dan meneruskan agenda.

Nota:
1- Wajib beserta surat pengesahan taraf kesihatan daripada doctor.
2- Bayaran permit Taman Nasional Gunung Gede - Pangrango:
a) Hari bekerja- Warganegara Indonesia Rp 29.000 , Warga Asing Rp 320.000 (2 hari 1 malam)
b) Hari libur- Warganegara Indonesia Rp 34.000, Warga Asing Rp470.00 (2 hari 1 malam)
# Jika pendakian 3 hari 2 malam, bayaran permit sekali ganda.
3- Contact  Porter: Herman +6287719897656