Selasa, 2 April 2019

Camping di Pantai Kerachut Taman Negara Pulau Pinang



Memenuhi janji saya kepada anak-anak teman pada cuti sekolah kali ini, saya merancang camping dan bermalam di Pantai Kerachut Taman Negara Pulau Pinang. Saya suka berkhemah di Pantai Kerachut berbanding di Teluk Duyung di taman negara ini kerana selain terdapat Pusat Konservasi Dan Penerangan Penyu dan Tasik Meromiktik di sini, pemandangan matahari terbenam di pantai ini selalu melengkapkan hari indah kami di sini. Saya ke sini bersama 4 orang teman dan 6 orang anak mereka pada akhir March 2019. Kami berkumpul di pintu masuk Taman Negara Pulau Pinang pada jam 12:00 tengahari.


Setelah urusan melaporkan diri dan menempah bot pergi dan pulang selesai kami memulakan agenda. Memandangkan kami membawa berbagai kelengkapan, tidak semua kami boleh menaiki bot. Empat dari kami menaiki bot dan membawa semua barang keperluan, manakala saya dan enam ahli yang lain seperti biasa trekking ke Pantai Kerachut. Kami memulakan trekking pada jam 13:00 tengahari dan sampai di Pantai Kerachut pada jam 14:30 petang.



Sampai di Pantai Kerachut kami berehat sebentar dan teman-teman yang menaiki bot baru sahaja sampai sekitar 15 minit kerana mereka bertolak lewat agar kami sampai dalam masa hampir serentak. Tasik Meromiktik seperti biasa, saya masih tidak berpeluang menyaksikan kejadian alam di mana tasik ini dipenuhi dua lapisan air tawar dan air masin.


Kemudian kami mendirikan khemah, masak petang dan kami ke Pusat Konservasi Dan Penerangan Penyu. Petang itu anak-anak ini menghabiskan masa dengan bermain di pantai, berehat di jetty dan memancing ikan. Di Pantai Kerachut tidak dibenarkan mandi laut dan berenang kerana terdapat terlalu banyak obor-obor.




Di tapak perkhemahan Pantai Keracut, disediakan tapak khemah yang luas, redup dan bersih, bilik mandi untuk perempuan dan lelaki berasingan, tandas, surau, dewan, singki dan paip untuk memasak. Jika bermalam di sini, taman negara mewajibkan kita mengambil guide namun permit masuk dan berkhemah adalah percuma. Petang itu kami melengkapkan hari dengan menyaksikan matahari terbenam. Malam pula kami meriahkan dengan acara BBQ.




Keesokan harinya selepas sarapan, guide membawa kami trekking sekitar 30 minit untuk ke air terjun untuk mandi. Inilah kali pertama saya ke air terjn ini walaupun saya sering trekking ke Pantai Kerachut. Meskipun air terjun ini tidak besar dan tinggi, namun ia tetap mengembirakan anak-anak ini.






Setelah pulang dari air terjun, kami makan dan berkemas kerana bot pulang akan menjemput kami pada jam 14:00 petang. Berangkat pulang, kami semua menaiki bot kerana banyak barang makanan telah habis, tambahan pula saya ingin anak-anak ini melihat objek Batu Arnab, Batu Penyu dan Batu Kepala Buaya dari atas bot nanti.


Kami semua selamat sampai di pintu masuk taman negara pada jam 14:30 petang dan seterusnya bergerak pulang ke rumah masing-masing. Sebelum berpisah anak-anak ini mengajak saya datang ke sini lagi. Saya mungkin akan membawa anak-anak ini melihat alam indah di tempat lain di masa akan datang. Jangan lupa bawa sampah anda keluar dari taman negara. Terima Kasih Allah.

Nota:
1- Setiap pengunjung wajib melaporkan diri di kaunter pejabat pintu masuk Taman Negara Pulau Pinang.
2- Permit trekking adalah percuma.
3- Bermalam di taman negara wajib ambil guide.
4- Tambang bot sehala dari pintu masuk taman negara ke Pantai Kerachut RM 90 sebuah.
5- Terdapat tapak pakir kenderaan berbayar di sebelah pintu masuk Taman Negara Pulau Pinang.
6- Perkhimatan bas Rapip No 101 dari Georgetown ke taman negara.



Jumaat, 8 Mac 2019

Gunung Silipat dan hamparan awan karpet



Gunung ini mempunyai jalur yang ringkas dan ringan, sesuai untuk kanak-kanak dan pencinta alam yang baru menjinakkan diri dengan aktivity mendaki. Hamparan awan karpet pasti menjadi penyuntik untuk pendaki ke puncaknya. Begitu juga saya yang ke sini kerana pesona awan karpet yang terkenal di puncak Silipat. Saya bersama 9 orang teman dan 4 orang anak mereka ke sini pada awal March 2019. Kami memandu dari Penang seawal jam 7:30 pagi dan sampai di sempadan Malaysia - Thailand di Betong pada jam 9:30 pagi. Setelah memakir kenderaan di tempat berbayar dan selamat, kami bersarapan di gerai antara Malaysia- Thailand sementara menunggu Guide dan kenderaan ke kaki gunung.



Setelah urusan memasuki negara Thailand selesai, kami meneruskan perjalanan dengan menaiki "truck" yang kami sewa sekitar 28 kilometer menuju ke kaki Gunung Silipat. Kami sekali lagi berkumpul di kedai makan di kaki Gunung Silipat. Di sini kami makan tengahari, berehat dan menunaikan solat. Terdapat sungai jernih di bawah gerai makan ini. Jam 15:00 petang, kami menaiki "powil" dari kedai makan ke starting point trekking sekitar 30 minit.





Dari starting point trekking ke tapak khemah berjarak sekitar dua kilometer dan kami berjalan kaki menyusuri jalur di dalam kebun getah ditemani dua orang Guide. Jalur sangat jelas namun terdapat beberapa simpang yang boleh mengelirukan jika kita ke sini tanpa ditemani juru pandu. Tambahan pula Gunung Silipat berdiri di dalam kawasan tanah kebun persendirian, pasti keizinan dan kebenaran dari pemilik kebun harus diutamakan.




Setelah hampir sejam trekking di dalam kebun getah, kami sampai di tapak khemah yang juga berada di dalam kebun getah. Berbagai warna dan saiz tenda telah didirikan menunggu ketibaan kami. Suasana sungguh ceria tetapi aman. Berpuluh pendaki telah tiba sebelum kami. Anak-anak teman saya kelihatan teruja melihat tenda dan keadaan tapak khemah di sini. Ada dua pengusaha khemah di tapak ini, sebuah gerai menjual air miniral, makanan ringan dan baju. Tandas juga terdapat di sini dengan bayaran 10 THB sekali masuk.



Setelah melepaskan lelah dan memilih khemah untuk bermalam, Guide mengajak kami ke puncak Silipat untuk menyaksikan matahari terbenam. Jarak dari tapak khemah ke puncak Silipat sekitar 15 minit trekking sahaja tetapi trek agak menegak. Kanak-kanak memerlukan bimbingan semasa mendaki ke puncak kerana di kiri dan kanan trek adalah jurang.



Anak-anak kawan saya sangat teruja bila sampai di puncak Silipat. Cuaca petang itu sungguh cerah. Mungkin ini merupakan satu kejayaan bagi anak-anak ini yang pertama kali mendaki gunung. Mereka melompat kegembiraan dan meninjau di setiap sudut di puncak itu. Kami juga merakam gambar bersama kumpulan.




Malam itu selesai makan kami cuma berehat dan berbual. Guide mengajak kami mendaki lagi ke puncak sekitar jam 2:30 pagi untuk melihat bintang. Menurut Guide, bintang akan kelihatan jelas malam ini kerana cuaca baik. Malam itu empat rakan saya ke puncak untuk menyaksikan ciptaan Maha Pencipta di langit, tetapi saya yang bermalas-malasan memilih untuk tidur di khemah.





Keesokan paginya selesai solat subuh saya dan teman-teman ke puncak Silipat sekali lagi. Kebiasaannya waktu pagi di puncak Silipat akan terdapat hamparan awan karpet. Saya berharap pagi ini juga seperti selalu, awan karpet akan terbentang jelas agar anak-anak teman saya dapat menyaksikan keindahan alam ciptaan yang Maha Agung. Pagi itu memang tidak mengecewakan, kami sampai di puncak hampir jam 6:00 pagi waktu tempatan.



WOW!!! Pemandangan waktu itu, di puncak itu, pagi itu sungguh mempesonakan. Kami terpana menyaksikan butiran cahaya yang muncul untuk melengkapkan hari. Anak-anak teman saya melompat kegembiraan dan meminta saya merakam gambar mereka dengan berbagai aksi dan gaya sebagai kenangan. Kami merakam gambar dari berbagai sudut dan arah. Mereka bertanya kepada saya, adakah itu awan atau kabus. Mungkin mereka tidak terfikir akan berada setara tinggi awan pada masa ini. Hadiah pagi itu sungguh luar biasa bagi mereka.










Kami bersarapan di puncak Silipat. Guide membakar roti dan menyediakan air panas untuk minuman. Suasana di pagi itu seperti berada di warong kopi di atas awan. Kami sarapan sekadarnya, selebihnya ia lebih menyeronokkan bila melihat anak-anak ini menjamu selera dalam suasana yang tenang. Pada saya, menyaksikan pemandangan indah ini bisa mengenyangkan perut yang lapar.




Kami turun ke tapak khemah setelah puas bergambar dan setelah matahari kian tinggi. Sampai di tapak khemah kami minum sebentar sambil mengemas barang peribadi. Kami turun sekitar jam 9:30 pagi. Setelah trekking di kebun getah dan menaiki powil, kami sampai di gerai kaki Gunung Silipat sekitar jam 11:00 pagi. Truck sewa telah sedia menunggu dan saya meminta pemandunya membawa kami ke air terjun untuk mandi. Setiba di kawasan air terjun, kami tidak dapat mandi kerana air sungai ini keruh, menurut penduduk setempat, ada project sedang dilakukan di atas menyebabkan air terjun ini keruh. Pemandu truck mencadangkan kami mandi di sungai satu lagi dan kami pun bersetuju.




Anak-anak teman saya sangat gembira setibanya di sungai ini. Begitu juga kami yang dewasa, kami mandi sambil makan-makan di dalam sungai. Jarak air terjun dan sungai tempat mandi ini tidak begitu jauh, sekitar 20 minit memandu.



Selesai mandi manda, kami berangkat pulang dan singgah sebentar di Bandar Betong. Kami bercadang membeli pulut dan saya meminta pemandu truck membawa kami ke kedai untuk membeli sedikit barang makanan. Dia membawa kami ke stor gudang di Bandar Betong kerana barang di sini agak murah dari kedai biasa. Kami juga singgah sebentar di kedai menjual berbagai kacang dan makanan ringan.





Jam 16:00 petang kami sampai di sempadan dan urusan masuk semula ke Malaysia berjalan lancar. Kami kemudian menerusan perjalanan dengan memandu pulang sendiri. Saya mungkin akan membawa anak-anak ini ke tempat lain untuk menyemai perasaan cintakan alam pada di masa akan datang. Terima kasih Allah.

Nota:
1- Gunng Silipat sesuai didaki sepanjang tahun.
2- Contact Gunung Silipat:
a) Zulkifli +66822656900
b) Hazim +6019 5002671