Khamis, 9 Mei 2019

Gunung Syue, Snow Mountain Taiwan


Ada empat jalur menuju ke puncak Gunung Syue atau Snow Mountain ini dengan tahap kesukaran yang berbeza. Jalur paling popular, paling mudah dan trek paling singkat adalah dari Jalur Timur. Saya bersama 13 orang teman yang diketuai oleh Apip selaku Juru Pandu mendaki puncak kedua tinggi di Taiwan ini pada pertengahan bulan April 2019. Kami juga memilih jalur singkat ini untuk ke puncak dan menjangkakan musim salji telah berakhir bagi memudahkan proses pendakian. Kami tiba berperingkat di Taiwan memandangkan penerbangan ke Taiwan dibatalkan beberapa minggu sebelum berangkat dan ada antara kami sampai di Taiwan sehari awal. Kami sampai di International Airport Taiwan dengan dua jadual penerbangan dan kami berkumpul pada jam 15:30 petang. Setelah semua bersedia kami bertolak ke bandar Taipei menaiki bas pada jam 17:00 petang dan perjalanan mengambil masa sekitar 40 minit.


Di Taipei kami menginap di hostel berdekatan Taipei Main Station dan malam itu kami keluar makan malam dan mengunjungi kedai "outdoor". Keesokan harinya, kami bertolak ke Taman Negara Shie-Pa di Taichung pada jam 06:45 pagi dengan menyewa sebuah mini bas. Perjalanan mengambil masa sekitar empat jam setelah berhenti rehat sebanyak dua kali. Sampai di Taman Negara Shie-Pa, Apip melaporkan kedatangan kami di balai polis dan kemudian kami terus menuju ke "trail head" Gunung Syue.



Terdapat sebuah pejabat untuk urusan pendakian di 'trail head' taman negara jalur timur ini dan setelah melaporkan diri kami makan tengahari sebelum memulakan pendakian ke Gunung Syue. Kami makan, berehat, bergambar dan bersedia memulakan pendakian sekitar jam 12:15 tengahari. Hari pertama, jarak pendakian sekitar 7.1 kilometer bermula dari 'trail head' di ketinggian 2140 mdpl. Di awal pendakian, jalur 'zigzag' agak landai sekitar dua kilometer menuju ke Cika Cabin.





Seperti biasa saya trekking di kumpulan terakhir dan kami sampai di Cika Cabin, 2463 mdpl pada jam 13:30 petang. Kami berehat sebentar di Cika Cabin dan pendaki tidak dibenarkan membuat bising dan merokok di kawasan cabin. Cika Cabin boleh memuatkan sekitar 156 orang pendaki dalam satu masa. Jam 14:30 kami meneruskan pendakian ke 369 Cabin untuk bermalam.



Dalam perjalanan ke 369 Cabin, seorang teman kekejangan dan kami berehat agak lama untuk merawat dan menunggu sehingga dia pulih semula. Trek masih lagi agak landai dan cuaca petang itu amat cerah. Kami di kumpulan terakhir bergerak perlahan sehingga ke satu kawasan yang dijoloki dengan gelaran "crying slope". Ini menandakan kami sudah sampai di kilometer empat dari 'trail head'.




Kawasan ini dikenali sebagai "crying slope" kerana jalurnya agak menegak dan bisa menyebabkan pendaki merintih ketika mendaki. Namun bila sampai di bahagian atas, pendaki pasti terpesona melihat pemandangan yang memukau.




Kami sampai di kilometer lima sekitar jam 18:30. Berada di dua persimpangan antara East Peak dan tapak pendaratan helikopter, kami berhenti sebentar untuk mengeluarkan 'head lamp' dan bersiap sedia berjalan di waktu malam. Dari sini kami dapat melihat 369 Cabin dengan jelas dan baki perjalanan menuju ke sana adalah sekitar dua kilometer. Menuju ke 369 Cabin jalur agak landai dan trek dipenuhi dengan bunga Rhododendron yang sedang mekar berkembang.


Kami di kumpulan terakhir sampai di 369 Cabin atau Sanliujiu Hut, 3100 mdpl pada jam 20:50 malam. Kebanyakan pendaki lain telah dan sedang tidur. Seperti Cika Cabin, 369 Cabin juga menyediakan kemudahan asas seperti dua buah dewan tidur yang dibina katil dua tingkat, dapur untuk memasak dan tandas. 369 Cabin boleh menampong sekitar 106 pendaki dalam satu masa. Pendaki tidak dibenarkan merokok dan membuat bising di kawasan cabin kerana pendaki di Taiwan mementingkan ketenangan dan rehat yang cukup. Hari kedua pendakian ke puncak, kami bersedia sekitar jam 04:15 pagi setelah bersarapan. Cuaca pagi itu tidak begitu baik. Hujan renyai dan angin bertiup sejuk. Seorang teman telah siap sedia mengundurkan diri kerana kesejukan yang amat sangat. Kami 13 orang memulakan pendakian dalam kedinginan dan kehujanan. Setelah mendaki sekitar 30 minit, seorang lagi teman menarik diri dan pulang semula ke cabin. Saya mula bergerak di dalam kumpulan hadapan kerana kurang keyakinan dengan kumpulan belakang. Hujan semakin lebat dan memasuki 'black forest', kami berselisih dengan tiga pendaki dari India yang mengambil keputusan berpatah balik ke cabin. Menurut mereka, di kawasan terbuka selepas 'black forest', hujan dan petir agak aktif. Beberapa orang teman turut mengambil keputusan untuk berpatah balik. Apip mencadangkan kami meneruskan pendakian kerana kami memerlukan masa sekitar dua jam untuk sampai di kawasan terbuka dan berbagai kemungkinan boleh berlaku dan saya berharap keajaiban cuaca bertukar baik. Sampai di hujung kawasan 'black forest' kami menunggu kumpulan terakhir sekitar sejam sambil memasak air untuk minuman bagi memanaskan badan. Setelah pasti tiada teman yang menuruti kami, kami bergerak menuju puncak dalam kehujanan namun tiada petir. Terdapat tompok-tompok salji di trek walaupun musim salji telah berakhir.



Setelah melalui kawasan 'dead tree zone', kami melengkapkan jumlah jarak trek pendakian sejauh 10.9 kilometer dari 'trail head'. Kami seramai enam orang sampai bersama di puncak Snow Mountain atau Gunung Syue, 3886 mdpl pada jam 09:50 pagi. Pendakian ke puncak di waktu cuaca yang agak mencabar memerlukan keyakinan juga kemahuan selain takdir dan tuah.





Kami tidak berlama-lama di puncak memandangkan cuaca yang tidak bersahabat dan jam 10:10 pagi, kami kembali turun ke 369 Cabin. Memandangkan tiada gambar yang dapat dirakam sepanjang pendakian ke puncak, saya mengambil peluang merakam gambar semasa turun. Melalui kawasan hutan 'black forest', saya terpesona melihat pokok-pokok Alpine yang tegak berdiri.




Trekking di kawasan 'black forest' seolah berada di dalam filem-filem Robin Hood. Hutan canopi yang redup dan hamparan lumut hijau yang membalut tanah meredupkan pandangan. Pada waktu malam, kawasan 'black forest' sangat gelap kerana pokok-pokok besar yang berdiri rapat menutupi bahagian bawah hutan dari cahaya bulan ataupun cahaya langit. Oleh kerana keadaan gelap pada waktu malam, kawasan ini di gelar 'black forest'.




Di kawasan 'black forest' kami melintasi jalur yang menarik. Kami melintasi 'stone river'. Di kawasan ini trek dibina di tengah lambakan bongkah-bongkah batu yang jatuh dari atas cerun seperti sebatang sungai mengalir. Bongkah-bongkah batu sederhana besar ini kelihatan seperti aliran sungai dari atas gunung. Terdapat papan menceritakan tentang 'stone river' ini namun saya terlupa merakam gambar dan membacanya.






Kami meneruskan perjalanan turun ke 369 Cabin sambil merakam gambar sehingga sampai di kawasan hutan terbakar menandakan kawasan 'black forest' hampir berakhir. Hutan 'black forest' sedikit terbakar beberapa bulan sebelum ini.







Berakhirnya kawasan 'black forest' menandakan kami menghampiri 369 Cabin. Kami sampai di 369 Cabin sekitar jam 12:40 tengahari. Teman-teman yang gagal ke puncak telah berangkat pulang ke 'trail head' seperti yang dicadangkan sebelum mendaki awal pagi tadi. Kami makan dan berkemas sebelum meneruskan perjalanan turun ke 'trail head'.





Setelah berkemas dan membawa kesemua sampah, kami meneruskan perjalanan turun sekitar jam 14:15 petang. Hujan yang telah berhenti semasa perjalanan turun dari puncak kini renyai kembali. Saya singgah sebentar di East Peak dalam perjalanan turun untuk merakam gambar memandangkan saya tidak sempat berphoto petang semalam kerana lewat.



Kami sampai di 'trail head' pada jam 19:00 malam dan setelah menukar pakaian kami berangkat pulang ke Taipei dengan mini bas yang di sewa pada jam 20:00 malam. Kami sampai di Taipei pada jam 23:00 malam dan bermalam di hostel. Ada pendaki menilai Gunung Syue adalah gunung tercantik di Taiwan dan saya tidak nafikan walaupun di cuaca yang tidak baik. Saya mungkin akan mengulangi pendakian ke sini satu hari nanti. Terima kasih teman-teman, terima kasih Allah.


Day 1:
15:30- Semua berkumpul di Taiwan International Airport.
17:00- Menaiki bas ke Bandar Taipei.
18:00- Sampai Taipei, check in Flip Flop hostel.
19:00- Keluar makan dan melawat kedai 'outdoor'.
Day 2
06:45- Berangkat ke Taman Negara Shei-Pa.
10:45- Sampai Shei-Pa National Park, register dan makan.
12:15- Start trekking ke Gunung Syue.
13:40- Sampai Cika Cabin.
14:30- Trekking ke 369 Cabin.
20:50- Kumpulan akhir sampai di 369 Cabin, makan dan tidur.
Day 3
04:15- Start trekking ke puncak Syue.
09:50- Sampai puncak Syue.
10:10- Bergerak turun ke 369 Cabin
12:40- Sampai 369 Cabin, makan dan berkemas pulang.
14:15- Start trekking turun ke trail head.
19:00- Sampai Trail  head.
20:00- Berangkat pulang ke Taipei
23:00- Sampai Taipei, check in hostel
Day 4
Berangkat pulang ke Kuala Lumpur.

Nota;
1- Rakyat Malaysia tidak memerlukan visa untuk ke Taiwan
2- Perlu ada permit untuk mendaki Gunung Syue.
3- Gunung Syue boleh didaki sepanjang tahun
4- Tidak dicadangkan mendaki pada musim typhoon iaitu dari July hingga September
5- Peralatan seperti crampon, harnest, helmit dan lain-lain diwajibkan semasa pendakian di musim salji.
6- Contact trip- Apip : 013 3508508.



Sabtu, 27 April 2019

Pulau Aur dan Pulau Dayang yang memikat



Bila bercerita tentang Pulau Aur dan Pulau Dayang, cuma satu yang saya akan kata, saya rekomen!. Kepada pencinta laut dan pemburu karang, jangan lepaskan percutian ke pulau ini. Saya dan tiga orang rakan berehat sambil bercuti ke Pulau Aur dan Pulau Dayang pada pertengahan bulan April 2019. Pada jam 11:00 pagi kami menaiki bot dari jeti yang dikenali penduduk setempat dengan nama Jeti Lazam atau Jeti Batu di Mersing. Perjalanan dari Jeti Lazam ke Pulau Aur mengambil masa sekitar 90 minit hingga 2 jam menaiki "speedboat". Hari itu pemandu bot kami tersasar hingga ke Pulau Tinggi kerana cuaca tidak begitu cerah dan pandangan  kurang jelas. Hanya berpandukan kompas dan pengalaman di laut akhirnya kami sampai di Pulau Aur pada jam 13:30 petang.



Setelah "checkin" di Sebukang Bay Resort, kami makan tengahari dan berehat. Jam 16:30 selepas minum petang, kami dibawa trekking ke Kampung Telok Berhala. Trekking ke Kampung Telok Berhala atau sekarang dikenali sebagai Kampung Sakinah mengambil masa sekitar 30 minit melalui jalur yang agak landai di tepi laut.  Dalam perjalanan ke sana kami melawat sebuah rumah penduduk kampung yang ramah mempelawa kami singgah di rumahnya. Setelah trekking sekitar 45 minit, kami sampai di Kampung Telok Berhala, terdapat balai polis, masjid, sekolah dan beberapa buah gerai. Kawasan perkuburan terletak di sebelah masjid. Mengikut cerita orang tempatan, dahulu, Pulau Aur pernah mempunyai penduduk sekitar 600 orang lebih tetapi jumlah penduduk sekarang cuma lebih seratus orang akibat dari penghijrahan penduduk ke tanah besar atas dasar ekonomi dan pendidikan.


 

.
Kampung Telok Berhala diambil sempena terdapat sebuah bongkah batu besar yang berbentuk seperti seorang yang sedang duduk bersimpuh. Di Kampung Telok Berhala ini kami mencuba "air batu campur tabur milo". Jam 19:00 petang kami kembali ke Sebukang Bay Resort dengan menaiki bot.




 



Hari kedua selepas sarapan kami dibawa melakukan aktivity snorkling di tiga tempat iaitu di Pulau Lang, Telok Pahanan dan Telok Mariam. Snorkling di sini seperti melawat taman di dasar laut. Karang- karang yang indah dan berwarna warni memukau pandangan kami. Walaupun dari atas bot, karang-karang ini jelas kelihatan. "Table coral" terdapat banyak di kawasan Pulau Aur, sayangnya saya tidak mempunyai camera yang boleh berfungsi di dalam air. Sekitar jam 12:00 tengahari, kami kembali ke Sebukang Bay Resort untuk makan tengahari dan berehat.







Jam 16:20 selepas minum petang kami ke Pulau Dayang. Pulau Dayang mempunyai pantai pasir putih halus. Coralnya juga sungguh cantik memukau. Jika pengunjung tidak berminat untuk trekking, mereka boleh snorkling dan mandi manda di Pulau Dayang. Kami memilih untuk trekking di Pulau Dayang sekitar 20 minit menuju ke Bukit Letak Semalu. Kami terpaksa memanjat bongkah-bongkah batu besar termasuk sebuah bongkah batu yang tinggi dengan menggunakan tali.



 

Wow!! sampai di Puncak Bukit Semalu, saya sedikit terpaku melihat indahnya pemandangan di bawah sana. Air laut di pantai Pulau Dayang jernih berkaca. Kami berehat agak lama di atas Bukit Letak Semalu ini sambil merakam gambar dan menjamu mata. Pemandangan dari atas ini sungguh mempesonakan.

 





Hampir sejam di atas bukit ini kami bergerak turun melalui jalur yang sama. Saya singgah sebentar di rangka tulang ikan paus yang terdapat di belakang Pulau Dayang Blues Resort. Menurut guide rangka tulang tersebut mungkin anak ikan paus.


Sebelum pulang saya meminta guide singgah sebentar di Kampung Telok Berhala untuk mandi dan bergambar di buaian air. Malam itu makan malam kami adalah BBQ.





Selesai makan malam kami cuma berehat, bercerita di jeti dan merakam kenangan. Jika pembaca ingin percutian bersama keluarga, atau menghabiskan masa bersama kawan-kawan tanpa gangguan, di sini mungkin tempat yang sesuai. Di Sebukang Bay Resort, liputan internet dan wifi sangat rendah berbanding di Kampung Telok Berhala dan adakalanya langsung tak dapat liputan. Jadi, kita mempunyai masa yang banyak bersama teman-teman. Sebukang Bay Resort juga menyediakan penginapan serba sederhana dan ringkas.



 



Keesokan harinya selepas sarapan kami berangkat pulang sekitar jam 10:00 pagi dan sampai di jeti Lazam pada jam 11:30 pagi. Kami kemudian kembali ke Johor Baharu untuk bermalam di sana sebelum pulang ke Penang. Saya pasti ke sini lagi jika ada rezeki. Terima kasih Allah.


Nota:
1- Masa sesuai ke pulau ini adalah dari April hingga October.
2- Contack: Lily +60127922134