Rabu, 18 Mac 2020

Nat Pokok Getah Pasar Pagi Paling Meriah Di Utara Semenanjung




Di bahagian Utara Semenanjung Malaysia pasar pagi dipanggil Nat. Salah satu pasar pagi yang popular di sini adalah Nat Pokok Getah yang terletak di Kampung Hutan, Arau Perlis. Nat Pokok Getah ini sebenarnya menjual barangan seperti pasar-pasar pagi yang lain namun kedudukkan pasar yang ditempatkan di kawasan kebun getah telah berjaya menarik perhatian peniaga apatah lagi orang tempatan dan pengunjung sekitar Utara Semenanjung untuk berbelanja di sini.





Pasar ini beroperasi dari jam 07:30 pagi sehingga tengahari sekitar jam 12:00, dua hari seminggu iaitu pada hari Jumaat dan Ahad, namun suasana peniagaan pada hari Ahad lebih meriah. Harga barangan yang dijual di sini berpatutan seiring dengan pendapatan penduduk setempat. Semasa saya berkunjung ke sini pada awal March 2020, harga ikan laut seperti ikan kembong sangat murah sekitar RM3.00 sekilogram.



Di sini terdapat warong untuk sarapan dan menjamu selera. Berbagai jenis kuih tradisional tempatan boleh di jumpai. Selain makanan, pasar pagi ini juga menjual pakai baru dan terpakai, barang antik, pasar basah dan kering, pokok bunga dan anak benih tumbuhan, buah- buahan, binatang peliharaan dan berbagai lagi.











Tiada bayaran pakir kereta di bahu jalan, namun pengunjung harus memakir kenderaan di tempat yang sesuai agar tidak mengganggu lalu lintas. Jika sepanjang bahu jalan tidak terdapat tapak pakir, pengunjung boleh memakir kenderaan di halaman rumah penduduk kampung yang menyediakan tapak pakir berbayar dengan harga berpatutan dan kenderaan anda lebih selamat di sana.

Nota:
Cara ke sini, guna google map.


Isnin, 2 Mac 2020

Sky Mirror Kuala Selangor, Pantai Cermin semulajadi



Selain Santuari Kelip-Kelip, Kuala Selangor mempunyai lagi satu tarikan pelancong iaitu Pantai Cermin atau lebih dikenali sebagai Sky Mirror. Saya dan tiga teman bermalam di sebuah hotel di Kuala Selangor setelah melawat Santuari Kelip-Kelip pada pertengahan Februari 2020. Keesokkan paginya kami ke Jeti Kampung Sasaran pada jam 06:45 pagi. Waktu bot berangkat ke Pantai Cermin bergantung pada pasang surut air laut setiap hari. Pagi itu bot berangkat pada jam 07:30 pagi.



Tambang bot ke Pantai Cermin ini RM80 seorang pergi pulang temasuk khidmat juru photo, sebungkus nasi lemak dan sebotol air mineral ketika sampai di jeti masa pulang nanti. Perjalanan mengambil masa sekitar 30 minit untuk sampai di pasir yang timbul tengah laut ini. Setibanya kami di pulau beting pasir, para crew meminta kami turun dan membawa barang peribadi yang penting sahaja manakala mereka membawa segala kelengkapan photografi. Terdapat beberapa bot yang telah sedia mendarat dan kumpulan mereka sedang menyediakan keperluan photografi.




Sebenarnya beting pasir di sini bukan seratus peratus pasir laut. Permukaan kawasan yang timbul ketika air surut di tengah laut ini terdapat lumpur yang menakung air. Juru photo terpaksa meratakan permukaan air cetek di sini menggunakan peralatan khas yang dibawa. Setelah itu mereka akan menghadang kawasan camera untuk mendapatkan penataan cahaya yang akan membiaskan bayang pada air supaya imej gambar kelihatan jelas dan cantik.



Sesi photografi berlangsung secara bergilir-gilir mengikut kumpulan. Juru photo kami mengendalikan dua kumpulan iaitu kami dan sekumpulan tiga orang pelancong Japan. Kami bergambar sepuasnya mengikut arahan juru photo dan disebabkan  kami mempunyai banyak masa, saya meminta juru photo merakam gambar kami dua kumpulan bergabung.










Di beting pasir tengah laut tidak terdapat pondok atau sebarang kemudahan apatah lagi tandas. Sesi photografi berakhir sekitar jam 10:00 pagi dan kami pulang semula ke Jeti Kampung Sasaran Kuala Selangor. Di jeti kami diberi sebungkus nasi lemak dan sebotol air mineral.



Nampaknya pelancong Malaysia tidak perlu pergi melancong jauh keluar untuk mencari kelainan dalam percutian. Tempat ini semulajadi dan kepakaran juru photo dan tecnologi akan menceriakan gambar-gambar percutian anda.

Nota
1- Tambang bot RM80 seorang.
2- Jeti Kampung Sasaran Kuala Selangor
3- Masa bot berangkat bergantung masa pasang surut air setiap hari.
4- Terdapat tandas di Jeti Sasaran Kuala Selangor.


Sabtu, 29 Februari 2020

Santuari Kelip-Kelip Kampung Kuantan Kuala Selangor



Ada beberapa tempat menarik di Kuala Selangor dan salah satu yang istimewa adalah melihat kelip-kelip di Kampung Kuantan di sini. Keunikan Kelip-Kelip ini adalah kerana Kelip-Kelip tidak dipelihara dan merupakan hidupan liar yang terjaga secara semulajadi. Saya dan tiga teman ke sini pada pertengahan February 2020. Adalah agak penting melihat calender Islam sebelum ke sini kerana Kelip-Kelip kelihatan banyak ketika cuaca gelap atau bulan kecil. Selain itu, datanglah ke sini di luar musim hujan. Setelah membeli ticket untuk menaiki sampan, kami berjalan kaki ke jety.




Sebuah sampan boleh memuatkan maksimun empat orang penumpang dan bayaran sebuah sampan adalah Rm50. Sampan akan didayung oleh jurupandu berpengalaman di Sungai Selangor ini sekitar 20 hingga 30 minit. Penumpang diwajibkan memakai jacket keselamatan yang disediakan.




Pendayung yang mendayung sampan kami membawa kami menghampiri setiap pohon yang bergemerlapan dengan kerdipan cahaya Kelip-Kelip. Menurut pendayung, Kelip-Kelip mengeluarkan cahaya dari bahagian ekornya sekitar tiga kali sesaat secara serentak. Menurutnya juga, kelip-kelip jantan lebih menyinarkan cahaya dengan tujuan memikat Kelip-Kelip betina. Pendayung juga memberitahu kami, Kelip-Kelip merupakan serangga dari keluarga Kumbang. Kelip-Kelip hanya hinggap di pohon Berembang yang hidup liar di tebing Sungai Selangor dan daun pohon Berembang merupakan makanan Kelip-Kelip.





Kelip-Kelip hanya hidup sekitar dua hingga tiga bulan. Semoga kehidupan Kelip-Kelip terpelihara dan kekal di kitaran habitatnya di sini. Terima Kasih pada pendayung yang banyak bercerita dan memberi info kepada kami yang melawat.

Nota:
1- Sebuah sampan memuatkan maksimun empat orang penumpang dengan bayaran RM50
2- Masa lawatan: 19:30-22:30 setiap malam.
3- Info lanjut: Majlis Daerah Kuala Selangor. Tel:+60 32891439.


Isnin, 27 Januari 2020

Setakat Base Camp Gunung Haba Lijiang




Kami berlima menaiki bas dari bandar Lijiang ke Haba Village pada pertengahan Disember 2019 dan sampai bandar kecil ini sekitar jam 15:00 petang. Tujuan utama kami ke sini adalah untuk mendaki Gunung Haba 5396 mdpl. Setelah check-in di bandar kecil kaki Gunung Haba itu, kami makan dan bersiar di sekitar bandar dan kampung di sana. Tidak sukar mencari kedai makanan halal di sini kerana terdapat ramai penduduk yang beragama Islam di bandar ini.






Malam itu sebelum tidur, Apip selaku ketua kumpulan kami menguruskan urusan perjalanan untuk pendakian ke Gunung Haba. Kami menyewa peralatan mendaki dan mengemas keperluan untuk dua hari pendakian. Keesokan paginya selepas sarapan, kami berangkat ke starting point Gunung Haba. Trek pendakian bermula dari jalan tepi masjid.






Trek menegak 45 darjah, menyusuri hutan pokok pinus yang cantik. Kami bergerak secara santai dan air sungai sudah mulai membeku kerana sekarang telah masuk musim dingin. Kami ditemani dua orang guide, dua ekor kuda sebagai pengangkut barang dan empat ekor kuda untuk tunggangan sekiranya perlu. Kami menyusuri trek zig-zag di hutan pinus itu mengikut laluan kuda sehingga Apip mengajak kami memintas trek zig-zag agar kami lebih laju dan jimat masa. Kami berehat seketika di satu kawasan padang ragut yang rata dan agak luas.




Setengah jam kemudian, kami meneruskan pendakian dan trek masih membelah hutan pinus yang cantik. Tidak berapa lama kemudian, salji mula turun. Menurut guide, hari ini adalah hari pertama salji turun bagi tahun ini. Semakin lama, salji turun semakin lebat dan kami sampai di cabin tempat makan tengahari sekitar jam 13:30 petang.






Guide membakar kentang dan memasak teh keju Yak. Kami mencuba makanan yang disediakan. Inilah kali pertama saya minum teh keju Yak. Kami berehat agak lama di sini dan meneruskan pendakian ke Base Camp Gunung Haba sejam kemudian. Meneruskan pendaki membelah salji menyebabkan saya mengambil keputusan menunggang kuda untuk menjimatkan tenaga.







Saya sampai di Base Camp Gunung Haba di ketinggian 4100 mdpl pada jam 16:00 petang dan salji turun sangat lebat pada masa itu, tambahan pula angin bertiup agak kencang. Teman-teman saya yang lain sampai di base cam sekitar jam 17:30 petang. Malam itu kami makan malam seperti cara masyarakat cina dari periuk di atas dapur tanpa hidang.




Malam itu kami tidur awal kerana kami akan meneruskan pendakian ke puncak awal pagi. Di luar angin masih bertiup kencang menyebabkan atap zink cabin meriah bergendang menghasilkan bunyi yang agak bising. Jam 03:00 pagi, guide mengejutkan kami untuk pendakian ke puncak. Setelah bersedia dan bersarapan ala kadar, kami memulakan perjalanan ke puncak sekitar jam 04:00 pagi. Langit cerah dan kelihatan banyak bintang tetapi angin masih bertiup kencang. Tiada sekeping gambar dapat dirakam sepanjang pendakian kerana gelap dan sukar membuka sarong tangan dalam kesejukan. Kami mendaki bongkah batu besar dan trek terbuka. Tiada tali disediakan sepanjang trek di bongkah batu besar. Semasa mendaki, kadang kala saya membongkok untuk merendahkan badan kerana bimbang dengan tiupan angin yang agak kencang. Sampai di ketinggian sekitar 4600 mdpl, dua pendaki dari kumpulan yang mendahului kami berpatah balik. Menurut mereka, angin terlalu kuat di atas dan mereka mengambil keputusan untuk membatalkan pendakian ke puncak kerana bimbang akan 'frostbite' akibat terlampau sejuk. Saya sedikit gentar dan setelah guide mengarahkan kami juga turun, saya dan dua teman mengambil keputusan untuk turun, manakala Apit dan Eryn meneruskan pendakian. Menurut mereka, telah terlihat kawasan starting untuk menggunakan 'crampon'. Kawasan wajib menggunakan 'crampon' adalah di ketinggian 4900 meter. Saya dan dua teman sampai semula di cabin sekitar jam 07:30 pagi. Setengah jam kemudian, Apip dan Eryn sampai di cabin, menurut mereka guide tidak membenarkan mereka meneruskan pendakian atas factor keselamatan. Pagi itu kami merakam gambar puncak Gunung Haba dari base camp.



Kami bergerak turun sekitar jam 11:00 pagi. Dari trek turun, kami nampak salji yang berterbangan ditiup angin di laluan ke puncak gunung. Setelah berjalan sekitar 30 minit, saya dan seorang teman mengambil keputusan untuk turun dengan menunggang kuda. Perjalanan turun dengan menunggang kuda dan merakam gambar menjadikan kami seperti pelancong gunung kata teman saya.
 


Salji yang berterbangan ditiup angin di puncak gunung


Jelas kelihatan salji ditiup angin




Kami berhenti di beberapa tempat untuk berehat dan merakam gambar. Pemandangan sepanjang trek turun ke bawah sangat indah dengan pancaran matahari, langit biru, hutan pinus dan hamparan salji yang memutih sedikit sebanyak mengubat rasa kecewa gagal ke puncak Gunung Haba. Mungkin kali ini bukan rezeki kami ke puncak.




Puncak Gunung Haba dilitupi salji sepanjang tahun. Pendakian ke puncak Gunung Haba adalah tecnikal, memerlukan peralatan mendaki seperti harnest, kapak ais, crampon dan sebagainya. Menggunakan khimat guide tempatan wajib untuk pendakian ke Gunung Haba ini.





Kami sampai di Haba Village sekitar jam 15:00 petang dan malam itu kami bermalam di sini. Keesokan paginya kami bergerak ke Baishuitai dan seterusnya pulang ke Lijiang. Saya mungkin akan mengulangi pendakian yang belum selesai ini pada masa akan datang. Moga ada rezeki datang ke sini lagi. Terima kasih Allah.


Nota:
1- Rakyat Malaysia memerlukan visa untuk melawat China.
2-Gunung Haba diselaput salji sepanjang tahun dan memerlukan peralatan dan tecnikal untuk ke puncak.
3-Contact guide untuk trip mendaki Gunung Haba: Apip- 013 3508508