Isnin, 6 Disember 2021

Menerokai Gua Wang Buluh di Pulau Tuba


Kehadiran kami di pintu Gua Wang Buluh ini disambut oleh sekawan kelawar sipenghuni gua yang bergayut di dinding dan siling gua. Saya dan dua rakan ke gua ini setelah mendaki Bukit Batu Licin dan mandi manda di Air Terjun Selat Bagan Nyior Pulau Dayang Bunting pada akhir November 2021. Semasa di Pulau Tuba, kami menyewa motosikal untuk memudahkan pergerakkan. Tambahan pula untuk menuju tempat-tempat lawatan di dua pulau ini amat sesuai menaiki motosikal. Kami ditemani seorang guide orang tempatan. Jalan ke gua ini agak kecil dan kami memakir motosikal di kaki Bukit Gua Wang Buluh. 


Kemudian kami mendaki anak tangga batu yang dibina dan menyusuri jalur ke Gua Wang Buluh hingga bertemu sebuah wakaf untuk berehat. Terdapat dua persimpangan di wakaf ini. Jalur ke kiri menuju ke dinding batu gua dan kawasan melihat pemandangan dan kami meneruskan perjalanan melalui jalur di sebelah kanan menuju ke Gua Wang Buluh. 

Trek gua ini dibina baik dengan setengah bahagian dibina tangga batu, pelantar kayu dan jalur alam. Semasa kami ke sini pelantar kayu banyak yang telah reput mungkin kerana jalur jarang dilalui pelawat disebabkan wabak covid. Boleh dikatakan trek ke Gua Wang Buluh ini agak menegak dan sedikit memerlukan pelawat memerah keringat. 



Setelah mendaki sekitar 30 minit, kami sampai di pintu Gua Wang Buluh. Setibanya kami di pintu gua, kami melihat sekawan kelawar yang bergayut di dinding dan siling gua. Kemudian kami memasuki gua dengan menggunakan cahaya lampu dari talipon bimbit kerana keadaan agak gelap di bahagian dalam gua. 




Batu di gua ini agak cantik bercahaya dan terdapat "batu berdoa" di pintu gua di sebelah sana. Batu berdoa mendapat gelaran kerana jika dipandang dari sudut tertentu, ia kelihatan seperti orang berdiri sedang menadah tangan. 






Kami berada agak lama di dalam gua yang pernah menjadi tampat persembunyian penduduk tempatan pada zaman Jepun dahulu. Hampir jam 12:00 tengahari kami bergerak turun untuk pulang berehat di Tuba Beach Resort sebelum meneruskan lawatan  sesi petang di Pulau Tuba. 

Nota: Guide Aswad 013 7905025


Khamis, 2 Disember 2021

Mendaki Bukit Batu Licin di Pulau Tuba



Terdapat banyak tempat hiking yang telah popular dan sedang dirintis untuk diperkenalkan kepada pengunjung pulau nelayan ini. Saya dan dua orang teman bercuti di Pulau Tuba dan bermalam di Tuba Beach Resort. Kami merancang mendaki ke Bukit Batu Licin hari kedua kami di sini dengan  ditemani seorang guide. Untuk memudahkan pergerakan kami di pulau yang damai ini, kami menyewa motosikal. Kami memakir motosikal di sebuah rumah berdekatan dengan kebun getah. 


Trek Bukit Batu Licin bermula di kawasan kebun getah di kanan Sekolah Menengah Kebangsaan Langkawi. Permulaan trek agak landai namun jalur agak tertutup kerana jarang dilalui semenjak covid melanda. Setelah melalui kawasan kebun getah, kami menyusuri jalur di tepi pagar sekolah sehingga memasuki kawasan hutan.




Kami kemudian menyusuri jalur hutan dan trek mula menaik sedikit. Akar-akar pokok hutan di kawasan ini kelihatan menarik kerana menumpang di pokok-pokok lain dan berlingkar-lingkar, sehingga ada yang menjalar membentuk seperti pintu gerbang. Kami mendaki secara santai sambil bercerita dan merakam gambar. 





Di setengah-setengah bahagian trek terdapat batu-batu besar yang perlu didaki dan kami berpaut menggunakan tali yang telah tersedia dan diikat kuat. Hampir sejam mendaki kami sampai di satu kawasan terbuka yang membolehkan kami melihat Pulau Dayang Bunting yang bertentangan dengan tempat kami berdiri dan pemandangan di bawah sana dengan jelas.



Kami berehat di sini sebentar dan meneruskan pendakian dengan mendaki beberapa lagi batu-batu besar menggunakan tali. Kami kemudian sampai di sebuah lagi batu besar yang menghidangkan pemandangan terbuka. Dari sini kami melihat Selat Bagan Nyior yang memisahkan Pulau Tuba dan Pulau Dayang Bunting. Perkampungan Mukim Dayang Bunting dan Noba Resort juga jelas kelihatan. Kami melihat sebatang jambatan yang menghubungkan Pulau Tuba dan Pulau Dayang Bunting, juga Chalet Bestuba yang terapong di Selat Bagan Nyior. Saya bertanya tasik yang kelihatan di bawah sana adakah itu Tasik Dayang Bunting. Menurut guide, Tasik Dayang Bunting tidak dapat dilihat dari atas Bukit Licin kerana ia terletak di sebelah sana, di belakang beberapa bukit di Pulau Dayang Bunting. Kami berehat sepuasnya di batu besar di atas Bukit Batu Licin ini. Tidak terdapat papan tanda ketinggian di atas ini.



Setelah berehat agak  lama di atas batu besar ini kami sepakat untuk turun dan merancang ke Air Terjun Selat Bagan Nyior untuk mandi. Seperti biasa perjalanan turun lebih cepat dari masa mendaki melalui jalur yang sama kami lalui masa naik tadi. Kemudian guide membawa kami mandi manda di Air terjun Selat Bagan Nyior yang terletak di Pulau Dayang Bunting. Dari Pulau Tuba ke Pulau Dayang Bunting kami menyeberangi Selat Bagan Nyior melalui jambatan simen.




Selesai mandi manda, kami meneruskan perjalanan menerokai Pulau Tuba dengan motosikal dan tujuan seterusnya adalah Gua Wang Buluh.

Nota:
Guide Aswad :013 7905025
Tuba Beach Resort:0122309201, 01110183454, 0175825324


Ahad, 21 November 2021

Trekking ke Bukit Tunggal Kampung Gajah

Dikatakan satu-satunya bukit di Kampung Gajah sehingga bukit ini dinamakan Bukit Tunggal. Teringat saya cerita P Ramli tentang Bukit Tunggal dalam filem Pak Belalang. Saya dan seorang teman trekking ke bukit ini pada awal November 2021. Dengan menggunakan Google Map kami memandu sehingga ke Pusat Timbang RISDA di Kampung Gajah. Terdapat papan tanda arah ke Bukit Tunggal di sebelah kiri Pusat Timbang ini dan kami meneruskan pemanduan menyusuri jalan dalam kebun sawit sekitar tiga kilometer. Kami akhirnya sampai di kaki Bukit Tunggal. Terdapat papan tanda Bukit Tunggal dan kami memakir kenderaan di sini.



Kami memulakan trekking menyusuri trek tanah merah di dalam kebun sawit. Trek agak menegak sehingga sampai di kawasan tinggi dan trek seterusnya menurun sedikit dan mendatar. Kemudian trek muda menegak sehingga ke puncak Bukit Tunggal. Jalur ke puncak Bukit Tunggal didominasi tanah liat merah dan berbatu. Trek redup kerana membelah kawasan hutan. Sebahagian trek terdapat saki baki mini tar yang masih tersisa akibat hakisan hujan. Mungkin dahulu trek ke puncak Bukit Tunggal pernah ditar dan dilalui kereta untuk kemudahan pengunjung ke sana. 







Puncak Bukit Tunggal berada di ketinggian 186 mdpl dan kami mengambil masa sejam untuk sampai di puncak bukit ini. Di atas puncak terdapat pintu gerbang, papan tanda, tempat berehat yang dibina dengan konkrit batu dan berbumbung. Terdapat juga bangku-bangku batu untuk berehat. Pemandangan bandar Kampung Gajah dapat dilihat dengan jelas dan kebersihan di puncak agak baik dan terjaga. 



Kami bercadang mahu berehat lama di puncak ini namun niat kami terbantut dengan kehadiran seekor monyet yang kelihatan berminat menyertai kami. Melihat keadaan monyet yang agak agresif kami kemudian bergerak turun setelah berehat sekitar 10 minit di puncak. Kami turun melalui trek kami datang tadi.


Trek ke Bukit Tunggal agak ringkas dan jelas, sesuai untuk pendaki yang baru berjinak dengan aktivity  mendaki. Menurut teman saya, terdapat sebuah sebuah gua di bawah puncak ini. Kami tidak sempat melawat gua tersebut kerana bergesa turun. 


Jumaat, 12 November 2021

Hiking ke Bukit Tempoyak Besar


Saya dan tiga orang kawan hiking ke Bukit Tempoyak Besar ini pada bulan October 2021. Kami memakir kenderaan berhampiran Balai Polis Permatang Damar Laut. Kami kemudian berjalan ke kawasan perkampungan tepi laut dan menyusuri jalur di sebelah kiri rumah kampung.


Kami berjalan secara santai melalui mini tar sehingga ke tepi Pantai Asen yang popular damai dengan pokok kelapa dan pantainya. Kami banyak merakam gambar di kawasan pantai ini.







Kami meneruskan perjalanan menyusuri trek memasuki kawasan hutan dan terdapat sebuah wakaf yang selesa untuk berehat didirikan di trek ini. Bangku batu dan meja juga disediakan. 





Memasuki kawasan hutan, trek mula menaik sehingga sampai di sebuah tokong. Tanpa berhenti di kawasan  tokong kami meneruskan perjalanan melalui jalur hutan yang jelas dan bertanda sehingga sampai di spot Batu Pelangi. Di kawasan ini batu-batu besar dicat berbagai warna sehingga kehilangan jati diri batu tersebut. Walaupun kelihatan cantik namun keaslian hutan sedikit tercemar pada pandangan saya. 





Kami berehat agak lama di sini sambil bercerita. Kemudian kami meneruskan perjalanan dan setelah mendaki sekitar 20 minit kami sampai di Puncak Bukit Tempoyak Besar yang dianggarkan berada di ketinggian 222 mdpl. Terdapat pencawang di puncak bukit ini.





Kami berehat dan merakam gambar di puncak Bukit Tempoyak Besar ini. Disebabkan puncak bukit ini dikelilingi hutan, tiada pemandangan dapat dilihat dari sini walaupun di bawah sana merupakan lautan biru. Dari puncak ini kami boleh memilih untuk pulang dengan tiga arah jalur.


1- Melalui jalur kami datang tadi. Jalur ini lebih dekat dan mudah, tambahan pula kita sudah boleh menganggarkan jarak dan masa semasa turun.
2- Kami pernah turun melalui jalur bertentangan dengan jalur kami naik tadi. Jalur itu membawa kami ke Kampung Telok Tempoyak di sebelah sana. Jalur agak jauh dan terdapat banyak jejak-jejak babi hutan. Kami sedikit gentar kerana jalan turun agak jauh namun trek masih bertanda dan jelas sehingga ke kawasan kebun pisang. Dari dalam Kebun pisang yang berada di kaki bukit, kami dapat melihat Jambatan Kedua Pulau Pinang dengan jelas. Kami melalui kawasan kebun pisang sehingga bertemu ke jalan besar. Seterusnya kami menapak ke Telok Tempoyak. Setibanya kami di sini, kami rehat dan minum di sebuah kedai sambil berbincang cara untuk pulang ke tempat pakir kereta. Kami bertanya kepada penduduk kampung ini sekiranya ada bot berbayar ke Pantai Asen atau kereta sewa memandangkan ketika kami ke sini, sebuah Grap hanya boleh membawa seorang penumpang. Akhirnya ada sebuah kereta yang menawarkan khidmat menghantar  kami ke Permatang Damar Laut.




3- Pulang melalui jalur Sea Mountain, jalur yang punya banyak peninggalan sejarah. Kali kedua kami mendaki Bukit Telok Tempoyak Besar, kami pulang melalui jalur menarik ini. Jalur ini agak jauh berbanding dua jalur tadi, trek bertanda jelas dan kami melalui satu kawasan yang penuh sejarah. Dalam perjalanan turun kami singgah di kawasan empat bangunan batu peninggalan penjajah yang terbiar di hutan ini. 



Keempat-empat bangunan batu terbiar ini didirikan berdekatan di pertengahan bukit. Kami merakam gambar di bangunan terbiar yang tidak kami tahu tentang ceritanya ini. Memandangkan tiada seorang pun di antara kami yang mengetahui tentang sejarah Bukit Tempoyak Besar, maka tiada info yang dapat saya kongsikan di sini.






Sampai di bangunan batu ke empat, trek menaik semula menyebabkan kami merasa agak penat dan terfikir untuk meneruskan perjalanan turun melalui jalur ini atau berpatah balik. Akhirnya kami memutuskan untuk meneruskan perjalanan turun dan terjumpa sebuah lagi bangunan peninggalan penjajah ini. Tidak dapat saya pastikan berapa bilangan sebenar bangunan batu peninggalan penjajah yang terdapat di Bukit Telok Tempoyak besar ini. Kami merakam gambar di bangunan ke lima yang ditandai dengan nama Sea Mountain. Dari sini laut cuma kelihatan dari celah-celah daun yang rimbun.






Saya tidak pasti tujuan sebenar bangunan batu ini didirikan oleh penjajah namun mungkin terdapat banguan batu lain yang masih tersimpan di bukit ini yang masih tidak dijumpai. Kami kemudian meneruskan perjalanan turun sehingga bertemu pantai. Jalur ini bertemu laut dan bertentangan dengan Pulau Rimau. Kami berehat sebentar setibanya di pantai ini. 




Setelah berehat kami meneruskan perjalanan melalui jalur seiring dengan laut namun trek naik turun melalui batu-batu besar dan trek bertanda jelas. Kami singgah makan di atas sebuah batu besar, berehat semahunya sambil menikmati angin laut. 

 
Kemudian kami meneruskan perjalanan ke Pantai Asen dan ke tapak pakir untuk pulang. Di pantai Asen, selain trekking pengunjung juga boleh melakukan activity lain seperti mountain bike, ATV rider, berkelah dan ke hiking ke Bukit Tempoyak Besar.




Nota:
1- Parking kereta percuma di sekitar kawasan padang permainan berhampiran Balai Polis Permatang Damar Laut. 
2- Jika bercadang melalui jalur jauh, bawa makanan ringan dan air minuman yang mencukupi.