Selasa, 24 September 2019

Mendaki Gunung Raya Langkawi



Selain merupakan puncak tertinggi di Pulau Langkawi, keistimewaan gunung ini adalah trek bertangganya. Saya bersama seorang teman mendaki ke gunung ini pada hujung bulan September 2019. Dari bandar Kuah, kami menaiki 'grap' ke Hutan Lipur Lubuk Semilang di mana pendakian trek bertangga ini bermula. Kami sampai di Hutan Lipur Lubuk Semilang sekitar jam 15:45 petang dan sebaik sahaja kami ingin memulakan trekking, hujan mulai turun dan kami mengambil keputusan untuk berteduh dahulu. Hutan Lipur Lubuk Semilang merupakan tempat perkelahan, terdapat sungai yang jernih dan beberapa kemudahan seperti tapak pakir kenderaan, surau, tandas dan pondok berehat disediakan. Kami mengambil keputusan jika hujan tidak berhenti sehingga jam 16:30 petang, kami akan membatalkan pendakian ini kerana dari bawah hingga ke atas memerlukan masa sekitar 2 jam mendaki, tambahan pula kami terlupa membawa lampu suluh dan beberapa keperluan mendaki. Jam 16:05 petang, hujan mulai berhenti dan kami meneruskan rencana pendakian.




Jalur ke puncak dibina tangga batu sebanyak 4287 anak tangga mengingatkan saya pada pendakian ke puncak Gunung Adam yang juga dibina tangga sebanyak 5000 lebih anak tangga. Jalur Gunung Raya ini pasti menarik dengan bilangan anak tangga yang juga menghampiri bilangan anak tangga Gunung Adam di Sri Lanka.





Trek anak tangga ini dikenali sebagai Tangga Helang Seribu Kenangan dan anak tangga pertamanya dibina pada paras 55.4 mdpl manakala anak tangga tertingginya pada ketinggian 787.8 mdpl dengan jarak 3.1 kilometer. Kami mendaki anak-anak tangga ini dengan perasaan teruja. Trek pendakian bertangga ini sangat berbeza dari gunung lain di Malaysia. Tangga Helang Seribu Kenangan ini mula dibina pada March 2000 dan siap pada February 2001.



Anak tangga dibina dengan jarak ketinggian yang sederhana dan di beberapa bahagian palang besi dibina kiri dan kanan tangga. Kami terus mendaki secara sederhana sambil mencari penanda ketinggian atau penanda bilangan anak tangga namun tidak kelihatan sehingga di anak tangga ke 2000 barulah kami melihat tanda ringkas yang dilekatkan di pokok.




Pada pandangan saya, jalur bertangga Gunung Raya ini amat cantik, pokok-pokok besar meredupkan dan menyamankan pendaki. Saya sedikit gentar bila melalui kawasan sedikit landai yang tidak mempunyai palang besi apabila ternampak banyak jejak binatang yang berkemungkinan Babi Hutan. Meneruskan pendakian sambil melangkah lebih laju sehingga sampai di kawasan jalur bertangga berpalang besi sedikit melegakan. Jalur pendakian bertangga ini dibina baik namun seperti tidak diselenggara dengan rapi. Terdapat banyak pokok dan dahan tumbang menghalang laluan tangga sehingga ada jalur terbina di luar laluan bertangga di mana pokok tumbang yang menghempap tangga tidak dipotong dan dialihkan.




Berjarak 30 minit ke puncak, kami terlihat Burung Enggang yang besar, tapi malangnya kami tidak sempat merakam gambar apabila dia terbang. Kami sampai di anak tangga teratas sekitar jam 18:20 petang, tepat 2 jam 15 minit masa pendakian seperti diramal.




Sampai di anak tangga teratas, terdapat kawasan sederhana lapang untuk melihat pemandanan namun petang itu berjerebu menyebabkan pemandangan berbalam-balam sahaja yang kelihatan. Saya bertegur sapa dengan sebuah keluarga kecil yang memakir motosikal di kawasan lapang ini. Mereka juga berencana ke puncak Gunung Raya dan dari sini kami sama-sama berjalan melalui jalan raya ke puncak sambil bercerita. Encik Hazimin mencadangkan kami terus jalan menuju ke pencawang TM. Kami berjalan hingga ke hujung, terdapat kawasan persendirian milik TM yang berpagar, tetapi di sini bukan puncak tertinggi Gunung Raya.



Kemudian kami berpatah balik dan memasuki simpang ke sebuah resort di mana puncak tertinggi Gunung Raya sebenar. Menghampiri kawasan resort terdapat "spot" kecil untuk melihat matahari terbenam dan kami meneruskan perjalanan hingga ke hadapan resort. Kami berehat sebentar di hadapan resort iaitu di puncak Gunung Raya. Di sana terdapat sebuah menara tinjau pemandangan tetapi saya tidak naik ke menara tinjau tersebut kerana pasti tidak nampak pemandangan disebabkan jerebu. Ketinggian Gunung Raya adalah 881 mdpl.



Kami kemudian pulang ke Bandar Kuah melalui jalan raya setelah dijemput teman. Pada pandangan saya, trek Gunung Raya agak menarik, jika trek dijaga rapi. Terima kasih Allah.

Beberapa cadangan mungkin boleh menjadikan trek Gunung Raya lebih menarik seperti:
1- Pendaki mungkin merasa lebih selamat jika tiang besi dibina sepanjang tangga untuk keselamatan.
2- Pokok-pokok besar juga boleh ditanda mengikut nama dan jenis pokok.
3- Papan tanda ketinggian atau  penanda bilangan anak tangga juga mungkin bagus dibina sebagai rujukan atau motivasi pendaki.
4- Membina beberapa pondok untuk rehat dan berteduh jika hujan dapat menampakkan santai trek.
5- Membina bangku batu untuk berehat.
6- Mengekalkan pendakian percuma.

Nota:
1- Tapak pakir kenderaan percuma di Hutan Lipur Lubuk Semilang.
2- Tiada permit dan bayaran dikenakan untuk mendaki Tangga Helang Seribu Kenangan.
3- Tidak digalakkan memulakan pendakian lewat petang (terpulang pada kecergasan pendaki).
4- Membawa bekalan minuman, jajan, tongkat, lampu picit, baju hujan dan sebagainya.
5- Agak sukar mendapat "grap" di puncak Gunung Raya.
6- Selain mendaki, puncak gunung raya juga boleh dikunjungi melalui jalan raya.
7- Terdapat liputan telephon bimbit dan wifi sepanjang jalur.


Selasa, 10 September 2019

Gunung Keriang Kedah




Walaupun Gunung Keriang cuma setinggi 217 mdpl, agak rendah dari gunung lain yang saya pernah daki, namun jalur pendakian ke puncak gunung yang berdiri di tengah sawah padi ini agak menarik. Awal bulan September 2019, saya dan tiga teman merancang mendaki ke gunung yang terletak sekitar 8 kilometer dari Bandar Alor Setar. Pagi itu kami memandu dari Penang melalui Lebuh Raya Utara Selatan dan keluar exit Alor Setar Utara. Kami kemudian singgah sarapan sebentar dalam perjalanan ke kaki Gunung Keriang. Memandu mengikuti papan tanda ke Gunung Keriang, akhirnya kami sampai di tapak pakir kaki Gunung Keriang sekitar jam 09:00 pagi. Seorang teman yang berasal dari kampung di Gunung Keriang telah sedia menunggu. Dia menyarankan kami bergabung dengan dua orang teman sekampungnya yang kebetulan berencana mendaki pada hari itu.


Di kaki Gunung Keriang terdapat deretan kedai yang menjual batu kristal dan barang hiasan dari batu Gunung Keriang. Terdapat juga kedai menjual makanan dan minuman. Kami memakir kereta di  kawasan lapang di kaki gunung secara percuma. Setelah berkenalan kami berenam memulakan pendakian ke puncak Gunung Keriang sekitar jam 09:30 pagi. Kami menyusuri lorong tepi pagar di belakang gerai sebelah kanan. Terdapat kawasan perkuburan dan gerbang pendakian ke Gunung Keriang terletak di sebelah tanah perkuburan.



Trek ke puncak agak menegak namun jalur dibina dan dijaga baik. Kami mendaki secara santai sambil sekali sekala menjamu mata dengan pemandangan sawah padi yang hijau kekuningan. Gunung Keriang lebih mirip kepada bukit batu kapur yang menjulang di tengah jelapang padi pada pandangan saya. Berbagai dongeng dikaitkan dengan kewujudan gunung batu kapur purba ini.




Meneruskan pendakian dari check point 1 ke check point 2, kami ternampak penanda simpang ke Gua Terus dan merancang ke gua itu dalam perjalanan turun nanti. Gunung Keriang sesuai untuk peminat yang baru menceburkan diri dalam hobi pendakian. Jalur agak menegak tetapi pendek dan redup tambahan pula pemandangan agak menarik.




Kami berenam sampai di puncak Gunung Keriang sekitar jam 10:30 pagi. Terdapat sebatang tiang yang mengibarkan bendera Malaysia dan sebuah pondok untuk berehat di puncak namun kawasan rata memang terhad. Puncak Gunung Keriang dipenuhi batu tajam menegak ke atas. Batu-batu Pinnacle ini mengingatkan saya kepada Puncak Gunung Api di Serawak.



Kami berehat sambil merakam gambar di puncak yang menjamukan pemandangan sawah padi 360 darjah, bandar dan Menara Alor Setar. Kami kemudian bergerak turun pada jam 12:00 tengahari. Dalam perjalanan turun kami singgah ke Gua Terus sebentar. Dari simpang ke Gua Terus ini cuma sekitar 10 minit trekking. Kami tidak berlama-lama di gua ini dan meneruskan perjalanan turun ke bawah dan sampai di tapak pakir sekitar jam 12:40 tengahari.







Sekiranya anda mempunyai masa setelah turun dari Gunung Keriang, bolehlah singgah di Muzium Padi yang terletak berhampiran Gunung Keriang. Melawat ke muzium tersebut dikenakan bayaran Rm 5 seorang. Terima Kasih Allah.

Nota:
1- Gunung Keriang tidak memerlukan permit dan guide (jalur jelas).
2- Tapak pakir kenderaan percuma.
3- Pemandangan lebih menarik ketika musim padi menguning.